Thursday, October 30, 2014

(Fragmen) Tak Cinta Tak Apa - Bab 8

SELEPAS meletakkan pacuan empat rodanya di halaman rumah yang menghijau dek rumput segar, mata Islah memerhatikan keadaan di sekeliling rumah sambil menapak menghampiri pintu. Langkah Islah bagaikan longlai.
Rumah Indah...
Masih lagi seperti dulu. Papan tanda yang tercoret nama rumah ini masih lagi berdiri gagah di halaman rumah ini. Masih tak lekang dek panas.
Tiga pohon mangga di tepi rumah masih berdiri megah. Pasu-pasu berisi bunga kertas berwarna merah jambu, putih dan jingga masih tersusun kemas di bahagian hadapan rumah.
Halaman rumah bersih tanpa daun-daun kering dari pohon mangga. Sebuah meja dan empat kerusi batu terletak elok di halaman rumah. Masih elok seperti dulu. Rumah abah tidak pernah berubah. Terjaga rapi dan kekal seperti dulu.
“Abang, kita tanam pohon mangga, rambutan dan durian di belakang rumah. Bila Islah besar nanti, bolehlah kita makan hasilnya. Bila Islah dah berkeluarga dan kita dah ada cucu, bolehlah merasa hasilnya nanti. Tentu seronokkan, bang?”
Itu kata-kata ibu kepada abah 21 tahun dahulu. Waktu itu Islah masih di sekolah rendah lagi. Walaupun baru berusia tujuh tahun, Islah cukup mengerti akan niat murni ibu. Berbudi kepada tanah, kita juga yang akan mendapat hasilnya.
Mata Islah kini beralih pada garaj kereta rumah. Kereta model lama, Datsun 218Y tersadai lesu di sebelah pacuan empat roda sudah pastinya milik abah. Yang selalu abah pandu ke ladangnya untuk menyelia pekerja-pekerja ladang.
Dahulu, setiap kali abah menyusur masuk ke dalam ladang kelapa sawit dan getahnya, Islah akan turut serta. Islah tidak pernah geli dengan pacat dan takut mendekati lembu-lembu yang diternak di ladang kelapa sawit oleh penduduk tempatan.
Islah masih ingat lagi abah yang sentiasa mesra dengan peladang dan tidak pernah lokek menghulurkan bantuan. Penduduk tempatan menternak lembu, kambing dan biri-biri atas bantuan abah.
Ada juga menjalankan kegiatan bertani dan bercucuk tanam di hujung kampung atas bantuan abah juga. Abah juga membantu penduduk kampung yang ingin menjalankan perniagaan kecil-kecilan ikan peliharaan di dalam kolam. Semuanya atas bantuan abah. Apakah sekarang abah masih seperti dulu?
Lamunan Islah terhenti setakat itu. Matanya melingas ke arah satu ruang kosong bersebelahan dengan pacuan empat roda milik abah. Tempat itu pasti milik Rosina, ibu tiri Islah. Ke mana Rosina pergi waktu petang begini? Masih di pejabat menguruskan ladang lagikah?
Tidak mahu berfikir panjang mengenai Rosina, mata Islah beralih ke pintu rumah. Tak semena-mena mata Islah tertancap pada halaman rumah berhampiran pintu masuk. Dadanya bergendang hebat. Di situlah tubuhnya dihumbankan kasar oleh abah. Abah menghalaunya pergi tanpa belas kasihan.
Islah masih ingat akan wajah bengis abah yang diamuk kemarahan dan wajah Rosina yang sedang bangga melihat dia diperlakukan begitu. Islah menangis dalam hujan yang lebat. Tubuh yang basah kuyup disirami hujan mengiringi Islah pergi dari rumah ini suatu ketika dulu. Sampai bila-bila ia tidak akan luput dari ingatannya.
“Is!” Teriakan Mak Cik Kamariah di pintu rumah mematikan khayalan Islah. Pantas dipaksanya bibir mengukir senyuman.
“Apa khabar, mak cik?” Sepasang tangan wanita itu ditarik lalu dia tunduk menciumnya sopan. Selepas kehilangan ibu semasa di tingkatan 1, Islah diajar adab sopan perempuan Melayu oleh Mak Cik Kamariah pula. Sekali-sekala pulang bercuti sekolah, Islah akan belajar mengaji dan tatatertib dengan wanita itu.
“Alhamdulillah, sihat. Is apa khabar?” Giliran Mak Cik Kamariah pula bertanya. Ubun-ubun gadis itu diusapnya dengan penuh kasih sayang. Saat pandangan mata mereka bersatu, dia mula pilu. Pantas air matanya mengalir lesu.
Tubuh Islah dipeluknya kejap. Dia melepaskan rindu melalui tangisnya. Apakah selama ini Islah derita merindu sehingga menjadi cengkung begini? Ah, dia yang silap dahulu kerana tidak menghalang tindakan Latifi. Jika tidak, Islah pasti tetap di sini. Sekarang ini, dia bersyukur kerana Islah sudah kembali.
Islah bagaikan darah dagingnya juga. Selepas kematian Manisah, ibu Islah, dialah yang mendidik gadis ini sehingga membesar sebegini.
“Macam nilah, mak cik. Kalau tak demam, sihatlah Is,” jawab Islah sopan. Kedua-dua tangan Kamariah masih lagi di dalam genggaman Islah. Mata mereka beradu tenang. Berbicara tentang rindu melalui pandangan mata.
Akhirnya, Islah menyapu air mata Mak Cik Kamariah dengan hujung jemarinya. Dia berusaha untuk menjadi setenang yang mungkin. Bibir cuba mengukir senyuman, menyembunyikan duka yang kian sendat.
Sudah sekian lama tidak bertemu, hari ini hari yang dinantikan oleh Kamariah. Melihat Islah, hatinya jadi tenang. Syukurlah jika Islah menjalani hidupnya dengan tenang dan gembira. Melihat tubuh Islah yang susut, tentu dialah yang diburu rasa bersalah. Anak ini perlukan perhatian darinya. Dia sudah berjanji pada Manisah untuk menjaga Islah selepas wanita itu tiada. Namun, selepas dihalau oleh abahnya sendiri, Kamariah tidak mampu menunaikan janjinya terhadap Manisah.
“Apa khabar, mak cik?” Hisyam dan Mikael yang sejak dari tadi hanya memerhati kini bersuara. Memulakan sesi perkenalan dengan wanita yang diceritakan oleh Islah dalam perjalanan ke sini tadi.
“Siapa yang Is bawakan sekali ni?” Berkerut dahi wanita itu bertanya. Matanya beralih dari Islah dan bersilih ganti menatap wajah tampan milik Mikael dan Hisyam yang tidak lekang dari senyuman.
“Kenalkan mak cik, ini Hisyam dan Mikael. Kawan sekerja Is.” Ibu jari Islah diunjukkan ke arah Hisyam dan kemudiannya Mikael. Serentak itu, mereka berdua tunduk menyalami Mak Cik Kamariah sopan.
“Boleh kami tinggal kat sini sepanjang Islah bercuti, mak cik?” tanya Hisyam sopan seraya mengangkat wajah.
“Eh, apa pulak tak boleh. Dah tuan rumah yang bawa kamu berdua ke sini, takkanlah pula mak cik nak halau. Masuklah. Buat macam rumah sendiri,” ramah Mak Cik Kamariah menjemput para tetamu menapak ke dalam rumah. Bagasi Islah ditarik bersama mengiringi langkahnya ke dalam rumah.
“Mak cik, dua bilik tetamu elok lagi?” tanya Islah seakan berbisik di telinga Mak Cik Kamariah. Waktu itu Mikael dan Hisyam sudah mengambil tempat di ruang tamu. Masing-masing menghenyakkan punggung di atas sofa panjang berukiran di bahu dan di lengan.
“Elok lagi, Is. Mak cik akan tempatkan kawan-kawan Is ni di bilik tetamu,” jawab Mak Cik Kamariah lembut. Dia sudah mengerti akan maksud Islah.
Mujurlah di rumah ini ada banyak bilik. Dua bilik tetamu yang sudah lama tidak terusik bakal dihuni oleh Hisyam dan Mikael nanti. Mujurlah sudah dikemaskan dan dipasang cadarnya pagi tadi.
“Bilik Is?” soal Islah lagi. Kali ini dengan nada teragak-teragak. Islah sebenarnya khuatir kepulangan dia tidak disenangi oleh isteri muda abahnya.
“Bilik Is tetap bilik Is. Tak ada sesiapa yang usik. Abah Is tak benarkan sesiapa sentuh barang-barang Is kecuali masuk mengemas bilik tu saja,” terang Mak Cik Kamariah jujur.
Lega hati Islah tatkala mendengar penerangan dari wanita di hadapannya itu. Dia bukannya bimbang tidak mendapat bilik, dia hanya mahu tahu sejauh mana abahnya memarahi dia dulu. Syukurlah marah abah tidak sampai menyingkirkan dia betul-betul dari rumah itu.
“Iszam mana?” tanya Islah lagi. Mak Cik Kamariah mengikutnya ke kereta bagi memunggah sangkar kucing-kucingnya pula.
Pertanyaan Islah dibiarkan sepi. Hanya tangan Mak Cik Kamariah ralit mengangkat sisa-sisa barangan Islah. Wajah wanita itu keruh menggambarkan ada sesuatu yang tidak kena dengan Iszam, adiknya.
“Mak cik berulang dari sini ke rumah. Mak cik dah masak untuk makan malam nanti. Kalau Is nakkan apa-apa, Is telefon aje mak cik.” Pertanyaan Islah tidak dijawabnya.
“Mak cik tak tinggal di sini dengan abah?” tanya Islah lagi. Dibiarkan saja soalannya tadi sepi tanpa jawapan.
Kamariah hanya menggeleng menjawab soalan Islah. Hatinya berat mengenangkan pertanyaan Islah mengenai adiknya, Iszam atau lebih mesra dipanggil Zam saja olehnya. Dia sudah menjangka Islah akan bertanyakan tentang adiknya. Walaupun tidak membesar bersama, dia dapat melihat Islah menyayangi adiknya itu. Cuma, selepas dihalau pergi dari rumah ini, Islah bagaikan lupa akan kewujudan Iszam. Iszam bagaikan hilang arah selepas Islah meninggalkan Latifi dan dia tanpa khabar berita.
“Ros?” tanya Islah lagi. Wajahnya tenang tatkala menyebut nama itu. Tidak pernah sekalipun dia memanggil Rosina dengan panggilan emak.
“Seeloknya Is berjumpa dengan Latifi dulu. Abah Is rindukan Is. Dari semalam, dia tak henti-henti sebut nama Is.” Seraya itu Mak Cik Kamariah berlalu menjinjit barang-barang kucing ke dalam rumah.
Islah termangu di sisi kereta. Tubuh kecil Mak Cik Kamariah direnungnya sehingga hilang di balik dinding batu rumah. Kucing-kucingnya diusap lembut berselang keluhan kecil. Kemudian, kedua-duanya dibawa masuk ke dalam rumah selepas dia mengunci keretanya.
TUBUH abah terbaring lesu di atas kerusi malas rotan dan berayun lembut mengikut alunan lagu klasik menjadi tatapan mata Islah. Begitu juga dengan langsir putih lutsinar berbunga camellia di hujungnya mengalun cantik mengikut alunan bayu dari arah ladang dan membelai lembut piano usang di tepi jendela setinggi satu meter lebih itu. Abah tenang berbaring mengadap ladang yang menghijau dan bukit-bukau serta langit yang membiru. Pemandangan yang sungguh indah buat Islah yang sedang diulit sayu tika itu.

Dengan cinta kubina istana
Kau sentuh runtuh jadi pusara
Cahaya hidupku jadi gerhana
Bisa jiwa memandang gembira

Kusemai benih kasih sejati
Kupupuk dengan baja nan asli
Ngapa kau siram racun yang pedih
Kutuai kini hanya rasa nan pedih
Kuimpikan istana janjimu
Kuhias cantik dalam angan-angan
Sebab bencana datang mengganggu
Kini hancur musnah istana impian

Lagu klasik bergema lagi mengisi ruang kosong itu. Bilik paling hujung di dalam rumah itu dahulunya dihuni oleh abah dan ibu. Selepas ibu pergi bertemu ILAHI, abah berpindah ke bilik hadapan. Bilik ini akan dikunjunginya setiap kali pulang dari tempat kerja, pada hujung minggu dan ketika abah dilanda kesusahan.
Lagu inilah yang akan menjadi halwa telinganya dan akan dimainkan dengan piring hitam. Kadang-kadang, abah akan mendendangkan sendiri lagu ini beriringan petikan piano yang dimainkannya sendiri.
Abah baring dengan mata yang sayu memandang ke hadapan. Entahkan menghayati bait-bait sayu lagu itu atau menikmati angin ladang. Islah tidak bijak meneka atau mentafsir tindakan abah kala ini.
Islah masih memerhati abahnya dari jauh. Abah kelihatan tenang memandang jauh ke arah ladang kepala sawit dan getahnya tanpa menyedari kehadiran dia di situ.
Selepas meletakkan barang-barangnya di bilik dan memastikan Mikael dan Hisyam berehat di bilik masing-masing, Islah ke ruang ini mencari abah. Kata Mak Cik Kamariah tadi, pada waktu petang abah lebih suka bersantai di sini sambil menghirup udara dari ladang.
“Abah...” panggil Islah lembut. Kerusi malas berayun lembut mengikut ayunan tubuh abahnya lagi.
Panggilan Islah tidak diendahkan. Abah masih leka menatap kehijauan ladang kelapa sawit dan sayup-sayup daun pohon getah melambai-lambai ditiup angin bukit.
Kali ini Islah menapak, seraya tiba di sisi abah, telapak tangan Islah menindan belakang tapak tangan abahnya.
“Abah...” Seraya itu juga mata Islah menangkap manik-manik jernih mengalir lesu menuruni pipi tua abahnya.
Abah menangis? Hati Islah jadi sayu. Pantas tangan tua abah ditarik ke dalam genggamannya lalu dikucupnya syahdu.
“Abah... ampunkan Is sebab dah lama tak jenguk abah...” Air mata Islah gugur tanpa dipaksa lalu membasahi jemari abah yang sudah timbul uratnya. Sudah sekian lama air matanya kering kerana abah. Hari ini, Islah tewas jua.
“Syukurlah Is dah balik semula. Abah rindukan Is.” Ucapan abah membalas kata-kata Islah membuatkan gadis itu menangis tersedu-sedan.
Latifi membelai ubun-ubun Islah lembut. Sudah sekian lama dia menanti saat-saat begini. Hari ini, hajatnya sudah tercapai. Hatinya lega...
“Is minta ampun dari hujung rambut hingga ke hujung kaki. Is berdosa pada abah.” Genggaman tangan abah dibalas erat oleh Islah. Matanya tidak henti-henti mengalirkan air mata. Sesaat ingatannya kembali kepada peristiwa lima tahun dahulu.
Ah... Islah terlalu ikutkan perasaan. Kerana Rosina, Islah membelakangkan abah. Lima tahun jemari ini tidak dikucup untuk meminta maaf. Hari ini, Islah bagaikan tidak mahu melepaskan tangan abah. Rintih hati kecil Islah.
“Bukan salah Is. Abah yang bersalah. Abah yang halau Is keluar dari rumah ni dulu. Abah buta waktu tu sampai abah salahkan anak sendiri. Abah letakkan semua kesalahan di atas bahu Is. Abah yang tak berguna.” Tangisan abah bersatu dengan tangisan Islah. Mereka dua beranak mula menghamburkan air mata mengenang kisah lama.
“Abah jangan cakap macam tu. Kalau Is tak timbulkan masalah, perkara macam ni tak akan terjadi. Semua ni berpunca dari Is, abah. Is janji, lepas ni keluarga kita akan bersatu semula. Is dah kembali untuk lengkapkan keluarga kita,” pujuk Islah lembut. Wajahnya basah dengan tangisan. Pilu hatinya memikirkan abah menyalahkan diri sendiri di atas apa yang telah terjadi.
“Tak Is. Selagi Iszam tak balik ke rumah semula, keluarga kita tak akan lengkap.” Abah jawab dengan nada kesal. Ada keluhan terbit dari bibirnya. Air mata kembali berlinang menuruni lesu pipi tua abah.
“Iszam lari dari rumah, abah?” tanya Islah dungu. Air matanya dikesat dengan tapak tangan.
“Iszam dah lama tak tinggal di sini. Lepas Is pergi, dia terus tinggal dengan Mak Cik Kamariah.”
Termangu Islah mendengar jawapan abahnya. Patutlah Mak Cik Kamariah tidak bercakap panjang bila ditanya mengenai Iszam. Wanita itu mahu dia bercakap sendiri dengan abahnya.
“Is tak sangka perkara macam ni akan terjadi, abah. Semuanya terjadi disebabkan Is. Iszam tentu terpengaruh dengan tindakan Is dulu.” Islah mula menyalahkan diri sendiri kembali. Mengingati perkara dulu membuatkan jiwa Islah terseksa.
“Jangan Is salahkan diri sendiri. Latifi, kau pun jangan salahkan diri sendiri juga. Semuanya berlaku atas kehendak takdir.” Mak Cik Kamariah muncul dengan tiba-tiba meredakan tangis dua beranak itu. Wanita itu mendekati mereka berdua dengan wajah tenang.
“Sekarang, tugas Is kembalikan Iszam ke dalam rumah ni semula.” Bahu Islah digenggam erat oleh Mak Cik Kamariah. Dia kemudiannya mengusap-usap lembut ubun-ubun Islah. Seperti yang dilakukannya terhadap Iszam ketika anak muda itu bersantai di beranda rumah.
“Mak cik...” Jemari tua Mak Cik Kamariah digenggamnya Islah lembut.
“Mak cik dan pak cik tinggal kat sini juga, boleh?” Pinta Islah hati-hati tetapi bersungguh-sungguh meminta Mak Cik Kamariah dan suaminya tinggal bersama di rumah ini.
“Iyalah kak. Saya tak selesa tengok kakak berulang-alik dari rumah kakak ke sini. Saya menyusahkan kakak pula. Kakak sibuk uruskan saya di sini, Abang Osman terabai pula nanti,” celah Latifi. “Dari dulu saya minta kakak tinggal di sini semula, tapi kakak tolak. Hari ini, saya harap kakak tak hampakan permintaan Islah pula,” tambah Latifi.
“Keputusan ni mesti dipersetujui oleh suami kakak dan Iszam sendiri, Latifi.” Mak Cik Kamariah jadi serba salah.
“Islah pujuk adik balik ke rumah ni semula, ye nak? Abah nak lihat keluarga kita bersatu semula.” Abah mengusap lembut rambut Islah.
Islah segera mengangguk. Wajah abah lesu dan tidak bermaya ditatapnya sayu. Kata Mak Cik Kamariah, abah boleh berjalan dan melakukan kerja. Cuma sekarang abah lebih suka duduk berehat saja di rumah. Kadang-kadang, abah lebih suka duduk termenung. Entah perkara apalah yang mengganggu fikiran abah kini.
Mengenai Rosina, Islah tidak mahu menyentuh langsung. Dia tidak mahu menyentuh perihal Rosina ketika dia baru saja kembali ke kampung halaman. Kalau boleh, dia tidak mahu langsung bertemu dengan isteri muda abahnya itu.
Apakah abah menangis tadi kerana Rosina? Hati Islah meronta-ronta ingin tahu namun ditahannya. Cukuplah hubungan dia dan abah bertambah baik. Dia sudah cukup bersyukur dengan perkara yang satu itu. Tugasnya selepas ini adalah membawa Iszam kembali semula ke rumah ini. Bukan Iszam saja, malah Mak Cik Kamariah dan Pak Cik Osman juga akan dibawa kembali ke sini. Itu tekadnya

Thursday, October 23, 2014

(Fragmen) Tak Cinta Tak Apa - Bab 7

PERJALANAN pulang ke kampung akan mengambil masa selama dua jam lebih. Kereta pacuan empat roda itu dipandu cermat oleh Islah. Beberapa kali Mikael dan Hisyam menawarkan diri untuk memandu secara bergilir-gilir dengan Islah tetapi dibantah.
Pertama, Mikael dan Hisyam tidak tahu jalan ke kampungnya. Kedua, Islah bimbang dia tertidur dan mereka bertiga tersesat nanti. Jalan pulang ke kampungnya pula bersimpang-siur. Takut nanti tersalah jalan. Alamatnya terpaksalah mereka bertiga tidur di tepi jalan jika waktu sudah menginjak malam sebelum menanti siang.
Hisyam yang sudah lena di sisi dikerlingnya cermat. Manakala mata Mikael masih lagi segar memerhatikan pohon-pohon di sepanjang lebuh raya. Kata Mikael, dia tidak mahu tidur. Takut nanti terlepas melihat bumbung Minangkabau.
Kucing-kucing Islah, Kanggaru dan Jaguar diletakkan sekali dengan Mikael di bahagian belakang. Mujurlah lelaki itu tidak alah pada kucing. Kebetulan pula Mikael mudah mesra dengan haiwan peliharaannya itu. Lega hati Islah bila Mikael tidak merungut bila kucing-kucingnya bermain di atas ribaan lelaki orang putih itu.
“Kau okey, Mike? Boleh ke dengan kucing-kucing aku tu?” tanya Islah ragu-ragu. Dia melihat Mikael melalui cermin belakang.
“Aku okey walaupun aku tak berapa suka dengan haiwan berbulu ni.”
Tertawa Islah mendengar jawapan Mikael. Dia kembali fokus pada jalan di hadapannya.
“Berapa kali aku dah cakap, jangan beri muka pada dia!” Ayat-ayat itu berlegar-legar lagi di dalam benak fikiran Islah tatkala matanya diluruskan ke depan, mengadap jalan raya.
Pemanduan Islah tidak teratur. Dia masih teringat dengan perbualan antara dia dan Amelia menerusi telefon tadi selepas makan tengah hari. Perkataan ‘dia’ sudah pasti ditujukan buat Iskandar. Yang itu Islah pasti.
“Aku tengok gaya dia, macam dia nak tackle kau aje.” Amelia menyuarakan pendapatnya. Kedengaran nafas Amelia turun naik di hujung talian.
Dari nada Amelia, Islah tahu sahabat baiknya itu sedang dilanda api kemarahan. Bukan padanya tapi pada Iskandar. Lelaki yang tiba-tiba muncul ketika Islah, Amelia, Mikael dan Hisyam sedang enak menjamu selera tengah hari tadi.
Islah mengambil tindakan berdiam diri. Dia cuma menadah telinga mendengar kata-kata Amelia yang seterusnya. Entah apalah lagi yang akan diluahkan oleh Amelia untuk menyatakan ketidakpuasan hatinya terhadap Iskandar?
“Lia, boleh tak jangan berprasangka buruk? Kami bertembung baru tiga kali. Itupun secara tak sengaja,” pintas Islah lembut. Dia cuba meredakan perasaan Amelia yang bergelodak.
Islah tidak mahu bertelagah dengan Amelia. Selepas peristiwa dia dimalukan di dewan makan asrama dulu, Islah tidak dibenarkan lagi oleh Amelia menunjukkan muka di hadapan Iskandar. Amelia kerap membantunya melarikan diri tatkala mereka ternampak Iskandar. Setahun mereka berdua terseksa kerana terpaksa beringat dan menyembunyikan wajah dari Iskandar. Hidup mereka lintang-pukang. Lebih-lebih lagi Islah. Tatkala menginjak ke tingkatan lima, Iskandar pulak tamat pengajian, barulah mereka aman kembali.
“Tiga kali? Bukan dua?” Soalan Amelia membuatkan Islah tergamam. Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya. Cerita dia terlanggar dengan Iskandar di KLIA semalam masih tidak diceritakan pada Amelia. Ah, sudah...
“Aku terlupa cerita pada kau yang kita orang bertembung semasa di airport semalam. Secara tak sengaja,” luah Islah tenang.
“Haih, mula-mula bertembung di airport, kemudian kedai kucing. Lepas tu di kedai makan.” Omelan Amelia menerjah masuk ke telinga Islah. Telefon dijauhkan dari telinga tatkala suara Amelia meninggi. Lia ni...
“Kau tu jangan baik sangka sangat dengan dia. Mungkin kau dah lupa apa yang dia dah buat pada kau dulu tapi aku tak pernah lupa, Is. Aku kawan kau. Kita rapat sejak di tingkatan satu lagi. Orang cubit paha kau, paha aku juga terasa sakit tau.”
Lupa? Mana mungkin Islah lupa apa yang telah Iskandar lakukan padanya dulu. 12 tahun dahulu, dia terpaksa menelan segala kata-kata orang di sekelilingnya. Dia kehilangan ramai kawan. Mujurlah Amelia setia berada di sisinya. Gadis itu banyak memberikan sokongan moral buat Islah. Islah sangat bersyukur.
“Abang Iskandar tu dah lupa agaknya apa yang dia dah kata pada kau dulu, Is. Mentang-mentanglah dia tengok kau dah kurus dan cantik sekarang, dia mula nak pikat kau pulak.” Nada Amelia kedengaran serius. Lantang kata-katanya meluncur laju dari bibir.
“Lia... kami bertembung secara tak sengaja. Kau jangan ambil hati ye,” pujuk Islah lembut.
“Tiga kali Is. Bukan dua. Kalau dua aku boleh terima lagi. Ini tiga. Manalah tahu dia follow kau ke kedai. Hah, sebab tu dia pura-pura datang beli kucing untuk girlfriend dia si Puteri tu,” bidas Amelia.
Mengenai Iskandar datang membeli kucing di kedainya, Islah tidak kisah. Dia juga yang untung. Dalam perniagaan, rezeki jangan ditolak musuh jangan dicari. Sekali pelanggan datang ke kedainya, pelanggan tersebut akan lekat membeli alatan kucing di kedainya. Sebab itulah dia menyambut kedatangan Iskandar dan Puteri dengan wajah manis.
Malam semalam, Iskandar telah memborong bukan saja kucing, lelaki itu turut membeli barang-barang keperluan kucing seperti cage, makanan, litter, bakul tidur, bantal, cat tree, bekas makanan dan bekas buang air, tempat cakaran kucing dan juga pakaian untuk kucing tersebut.
Sudahlah kucing yang dibeli oleh Iskandar malam tadi adalah dari jenis Silkirk Rex, berbulu kerinting seperti teddy bear dan jarang dibeli orang kerana harganya yang mahal. Hanya terdapat dua ekor saja di kedainya. Banyak juga duit lelaki itu dilaburkan untuk Puteri. Untung gadis itu kerana mempunyai kekasih seperti Iskandar.
“Tak apalah, Lia. Aku juga yang untung kalau dia datang beli. Lepas ni, Puteri akan datang ke kedai aku beli barang-barang untuk kucing tu. Dia pun akan jumpa kau juga nak pastikan kucing dia tu sihat,” pujuk Islah lembut.
Kedengaran dengusan Amelia dari hujung talian sana.
“Kau ni, Is. Dari dulu sampai sekarang selalu mengalah. Abang Iskandar buat macam tu pada kau dulu pun kau cakap salah kau. Sekarang, bila aku cakap dia ada agenda lain pada kau, kau tak percaya.” Lantang Amelia bersuara menyatakan apa yang terbuku di hati.
Keluhan Amelia membuatkan Islah jadi serba salah. Bukan niatnya untuk menangkan Iskandar. Memang salahnya dulu kerana meminati Iskandar sehingga membuatkan lelaki itu malu untuk mengaku yang dia diminati gadis sepertinya.
Kini, mereka bertembung pun secara tak sengaja. Tanpa diduga. Semuanya berlaku tanpa dipinta.
“Aku tak menangkan sesiapa, Lia. Memang salah aku. Benda yang dah jadi dah tak boleh diundur lagi. Perkara yang lama tu kita biarkan ajelah. Kita buang yang keruh dan ambil yang jernih.” Islah memutuskan kata. Menasihati Amelia sekaligus menasihati dirinya sendiri.
“Kau nak lupakan apa yang dia buat pada kau dulu macam tu saja?” duga Amelia.
Bibir diketap kemas. Islah tidak mungkin dapat melupakannya. Parutnya masih berbekas. Sampai bila-bila dia akan mengingati tindakan Iskandar padanya dulu.
“Lia...” Islah berhenti lama. Menarik nafas dalam-dalam dan menghembusnya perlahan. Kenangan lama menggamit rasanya. Malu dan pilu bertindan.
“Aku manusia biasa. Apa yang Abang Iskandar dah buat pada aku dulu, aku maafkan. Tapi, untuk aku lupakan apa yang telah dia buat dulu pada aku... aku tak boleh. Sampai bila-bila aku tak boleh lupa, Lia.” Sayu hati Islah mengenangkan dia ditarik rapat ke cermin waktu itu. Dia diperlakukan bagai gadis yang tak punya harga diri.
“Kau cermin muka kau ni dulu sebelum hantar surat pada aku!” Bentakkan Iskandar masih terngiang-ngiang di cuping telinga Islah. Wajah menyinga Iskandar masih terbayang-bayang di matanya.
Hina sangatkah menjadi gadis montel sepertinya dulu? Tidak adakah ruang untuk dia menyimpan perasaan pada mana-mana kaum Adam?
Mata Islah mula berkaca. Dipejamkannya rapat menghilangkan kepiluan di hati. Sabarlah, Islah... pujuk hatinya sendiri.
“Kau okey, Is? Mengantuk tak?” Suara Mikael menegur dari kerusi penumpang menyedarkan Islah. Berderai lamunannya bersatu dengan irama lagu menerusi corong radio.
“Dari tadi lagi aku tengok kau mengelamun. Sekejap kau mengeluh. Sekejap pulak kau tarik nafas dalam-dalam,” ulas Mikael. Sejak dari tadi lagi dia melihat Islah gelisah.
Selepas makan tengah hari tadi, Islah lebih suka berdiam diri. Di kedainya, Islah banyak menghabiskan masa di pejabat berbanding mengira stok kucing dan perkakas lain di dalam kedai dan stor. Selepas menunjukkan dia dan Hisyam beberapa ekor kucing, gadis itu lebih suka mendiamkan diri. Hanya celoteh Amin menggamatkan isi kedai itu.
“Aku okey, Mike. Kau dahaga? Ataupun lapar? Kita singgah di R&R dulu.” Islah membuang pandang menerusi tingkap. Papan tanda bergambar sudu dan garfu menarik perhatiannya. Sekejap lagi mereka akan singgah di hentian rehat. Berhenti makan dan minum sebelum menyambung perjalanan mereka.
If you need a friend, I’m all my ears,” tutur Mikael ikhlas. Bahu Islah digenggam kemas.
Dari gaya Islah, Mikael tahu Islah kini dilanda masalah. Sama ada masalah melibatkan soal hati mahupun keluarga, dia akan cuba membantu.
“Mike... aku okeylah. Kau jangan risau.” Islah cuba berdalih. Islah segan bercerita soal hati dengan sesiapa. Pada Amelia pun tidak. Inikan pula dengan Mikael.
Kau risau pasal abah kau ke?” Soalan Mikael dibiarkan berlalu sepi.
Sejak semalam fikirannya bergilir-gilir memikirkan tentang Iskandar dan abahnya. Dua lelaki yang berbeza di dalam hidupnya. Abah yang dahulunya seorang penyayang bertukar seratus peratus menjadi pendiam, mengabaikan anak-anak dan perengus.
Iskandar pula dulunya pernah meminta dia menghindarkan diri dari lelaki itu dan kemudiannya muncul secara tiba-tiba. Islah dapat rasakan Iskandar cuba mendekatkan diri dengannya. Dua orang lelaki ini, pernah melukakannya. Mereka berdua pernah mencarik isi hatinya lalu meninggalkan kesan yang mendalam.
Abah mencarinya demi menagih kasih sayang dari seorang anak. Mengakui rindukannya.
Manakala, Iskandar muncul tanpa disengajakan. Mereka bertembung sebanyak tiga kali. Lelaki itu bagaikan lupa apa yang telah dilakukannya dulu terhadap Islah... dan kini menghuru-harakan perasaan Islah kembali.
Buktinya, selepas makan tadi, Iskandar tanpa segan silu menarik lengannya jauh dari kawan-kawannya dan bertanyakan padanya mengapa dia menghilangkan diri dulu.
“Dah lama abang cari Is. Baru sekarang jumpa. Tak sangka dunia ni kecil rupanya.” Kata-kata itulah mengganggu jiwa Islah yang tenteram. Benarkah lelaki itu mencarinya sudah sekian lama?
“Patutlah abang terpanggil nak ke airport semalam. Rupa-rupanya akan jumpa Is kat sana.” Iskandar menambah lagi.
Islah hanya beku di sisi lelaki itu. Mujurlah Amelia dan yang lain-lain sudah menapak jauh ke depan menuju ke kereta.
“Kenapa Is cuba lari dari abang? Pandang mata abang. Jawab soalan abang ni, Is.” Bahu Islah dicengkamnya erat. Mahu ditepis Islah, takut nanti disalahertikan oleh orang di sekitar situ.
“Is tak pernah pun lari dari abang. Mungkin abang saja yang perasan macam tu.” Islah melarikan pandangannya. Dia takut nanti perasaannya jadi tak keruan bila bertentang mata dengan Iskandar.
“Abang minta maaf atas apa yang abang dah buat pada Is dulu. Abang menyesal.”
Kali ini tanpa segan silu Iskandar menuturkan maaf. Memang dia menyesal kerana perlakukan Islah dahulu. Kerana malu, gadis itu menghilangkan diri darinya. Sangkanya Islah sudah berhenti dari belajar di situ.
Tetapi selepas mengetahui bahawa Islah belajar di sekolah yang sama, dia cuba menjejaki Islah namun tak berhasil. Dia yakin luka yang dicalarnya dulu terlalu dalam sehingga dia dihukum sehingga kini.
Tak ada apa yang abang nak menyesal. Is dah lama maafkan abang,” luah Islah berhati-hati. Kali ini hatinya tenang selepas mendengar kata-kata maaf terbit dari bibir lelaki itu.
“Kalau Is dah lama maafkan abang, kenapa Is cuba sembunyikan diri dari abang?”
Islah diam menunduk. Waktu itu hatinya masih terluka dengan tindakan Iskandar. Selagi Iskandar di situ, dia tidak akan menunjukkan wajah. Sudahlah hidupnya terumbang-ambing dek kematian ibunya, cerita tentang Iskandar pula menambah beban.
“Waktu tu kita semua tak matang. Kawan-kawan ramai yang minatkan abang. Bila mereka semua dapat tahu Is beri surat pada abang, mereka semua pulaukan Is. Tindakkan abang waktu tu dah malukan Is. Is ambil masa yang lama untuk buka semua mata kawan-kawan kat sana yang Is tak bersalah.” Islah ceritakan kembali apa yang berlaku suatu ketika dulu.
“Lepas saja abang tamat belajar, Is dapat semula kawan-kawan Is. Syukur sangat-sangat,” terang Islah berhati-hati.
“Buat pengetahuan abang, Is tak pernah beri apa-apa surat pada abang. Mungkin waktu tu ada orang cuba kenakan Is. Is cuma nak abang tahu apa yang berlaku dulu hanyalah salah faham.” Terluah jua kata-kata itu.
Dulu dia tidak berani berkata apa-apa pada Iskandar. Ketika memarahinya di kantin sekolah dulu, wajah Iskandar cukup menyinga. Sewaktu mereka membersihkan tandas, Iskandar tak habis-habis mengomel. Wajahnya kelat. Segalanya seperti menunjukkan yang dia ini tidak layak mendampingi Iskandar.
“Is dah lama maafkan abang. Is juga dah lama maafkan orang yang tulis surat pada abang tu. Yang penting, kita berdua dah buka buku baru. Abang bahagia dengan hidup abang dan Is pun bahagia dengan hidup Is.”
“Tapi abang tak pernah lupakan Is. Lepas apa yang berlaku dulu, setiap hari abang teringatkan Is.” Iskandar meluahkan rasa hati.
Memang itu yang dia rasakan dulu hingga kini. Dia tak mampu lupakan Islah lebih-lebih lagi wajah tenang Islah sewaktu dimarahinya dulu. Sehingga kini, Islah masih setenang dulu.
“Mungkin waktu tu abang rasa bersalah pada Is. Sekarang ni Is nak abang tahu yang Is dah lama maafkan abang. Abang boleh teruskan hidup abang dengan tenang sekarang.” Islah cuba yakinkan Iskandar. Dia mula bosan bila perkara yang sama diungkit. Malam tadi Amelia, kini Iskandar pula.
“Abang rindukan Is. Abang betul-betul rindukan Is.” Iskandar cuba memaut jemari Islah tetapi ditepis oleh gadis itu.
“Is dah lama maafkan abang. Cukuplah. Jangan kerana simpati abang pada Is, abang sanggup menipu hati sendiri.” Islah berlalu meninggalkan Iskandar di situ. Hatinya pernah terluka. Mengapa perlu terluka untuk sekali lagi?
Mudahnya Iskandar melafazkan rindu sedangkan ada orang lain yang bertakhta di hatinya.
Ya Tuhan, adakah hati aku dicipta untuk dikecewakan?

Tuesday, October 21, 2014

Gua Tempurung Ditawan!

Sunday. 18 October 2014. 2 hours. Top of the World Package.

Pintu masuk Gua Tempurung.



Top of the World. 2nd Dome.

Sempat singgah di Kelly Castle masa odw balik.



Tuesday, October 14, 2014

(Fragmen) Tak Cinta Tak Apa - Bab 6

ISLAH mengambil tempat bersebelahan dengan Amelia. Tekaan Islah malam tadi sama sekali tepat. Wajah Amelia merona merah bila Islah meminta Hisyam duduk di hadapannya manakala Mikael terpaksa mengambil tempat berhadapan dengan Amelia.
Usai menguruskan kerja-kerjanya mengemas kembali kedai haiwan dan mengira semula baki-baki stok di dalam stor, dia mengajak Amelia keluar makan tengah hari bersama. Perjanjian semalam untuk bertemu pada waktu petang dibatalkan kerana Islah terpaksa bertolak lebih awal untuk pulang ke kampung. Walaupun perjalanan mengambil masa hanya dua jam lebih, Islah mahu segera tiba di sana. Tidaklah terkandas dalam lautan kereta pada sebelah petang nanti.
“Macam mana, Lia? Kau berkenan ke tak?” Bibir dirapatkan ke telinga Amelia. Lengan gadis itu disikunya untuk mendapat perhatian sewaktu mereka sedang menapak ke meja yang penuh dengan hidangan. Jauh dari Hisyam dan Mikael.
“Kalau aku tahu kau bawa dia orang sekali, mati hidup semula aku tak datang, Is.” Marah Amelia. Suaranya ditahan supaya tidak didengari sesiapa. Perbualan mereka seakan berbisik sahaja.
“Kau sukalah ni?” Sengihan Islah mengundang rajuk Amelia. Panjang muncung mulutnya.
Mereka berjalan mengelilingi lauk-pauk yang terhidang dan tersusun kemas di atas meja. Apabila mata Islah menerkam ke arah beberapa ekor ikan patin masak tempoyak terus saja dia mencedok isinya lalu diletakkan di dalam pinggan.
“Kau kalau tak makan ikan darat memang tak sah,” tegur Amelia. Sengaja mengubah haluan percakapan mereka tatkala ternampak Islah mencedok isi patin ke dalam pinggannya.
“Jangan nak ubah topik pulak ye.” Pipi mulus Amelia menjadi mangsa cubitan Islah. Membuntang mata gadis itu memberikan amaran.
“Cakaplah... kau suka Mikael ke tak ni?” desak Islah. Sengaja mendesak kawannya yang seorang itu. Amelia, kalau tidak didesak entah sampai bilalah akan membuat keputusan?
“Kau gila ke Is? Kenal pun tak lagi dah nak bercinta? Agaknya kau ni yang tengah mabuk dengan Abang Iskandar tak? Aku dengan Mikael yang jadi mangsa.” Ditepisnya tangan Islah yang melekap di pipi. Pinggannya masih lagi tidak berisi lauk sedangkan pinggan Islah sudah sarat dengan dua jenis lauk berserta ulam-ulaman dan sambal belacan.
“Senior kita tu kau jangan sebut. Ini pasal kau dengan kawan aku yang seorang tu. Aku carikan kau jodoh kau tak nak pulak. Semalam bukan main lagi suruh aku carikan.” Islah mula membebel. Amelia pula mencebir.
Islah berlalu ke meja yang mereka duduki tadi. Kini, giliran Mikael dan Hisyam pula memilih makanan. Niat Islah ingin kenenkan Amelia dan Mikael nampaknya tidak membuahkan hasil. Keluhan dilepaskan perlahan. Kecewa.
“Tak payah nak mengeluh. Kau kahwin dulu barulah aku akan kahwin.” Cepat saja Amelia kembali. Cermin mata berbingkai hitamnya dibetulkan rapat ke wajah.
Islah sekadar diam. Senyum pun tidak, mengeluh pun tidak. Di dalam fikirannnya kini cuma satu. Dia ingin melihat sahabat baiknya itu bahagia berumah tangga.
“Jodoh ni bukan ketentuan kita, Lia. ALLAH yang tentukan. Kalau jodoh aku dah sampai, aku akan kahwin. Kalau waktu tu umur aku 40 tahun baru nak kahwin, macam mana? Kau sanggup ke nak tunggu?”
Tersengih Amelia mendengar syarahan Islah rembang tengah hari itu. Kata-kata Islah ada benarnya. Jika isu itu dibangkitkan pada Islah, ada saja alasannya. Umur mereka bukannya muda lagi. Dua tahun lagi akan menginjak ke angka 30. Kalau di kampungnya pada umur tersebut sudah digelar anak dara tua. Hisy...
Teringat pula Amelia akan bebelan ibunya sejak akhir-akhir ini. Cakapnya tentang hal kahwin saja. Dua orang adik perempuannya sudahpun berkahwin dan beranak-pinak. Dia yang sulung ini masih lagi membujang dengan alasan tak ada jodoh. Kalau disebut tentang cucu oleh ibunya, cepat saja dia memotong kata bahawa ibunya sudah menimang cucu dari adik-adiknya. Sudahnya, perbualan dia dan ibunya berakhir begitu saja. Tak ada kesudahan.
Amelia kasihankan Islah. Selepas peristiwa 12 tahun dulu, Islah bagaikan tawar hati terhadap kaun Adam. Jika Amelia sudah bersedia mahu berkahwin, boleh saja dia menyuruh ibunya di kampung carikan calon suami untuknya. Siapa yang tidak mahu berkahwin dengan doktor? Desis Amelia.
“Aku beri kau dan Mikael masa untuk berkenal-kenalan. Ingat Lia, lelaki yang baik jarang kita nak jumpa sekarang ni.”
Islah merapatkan bibirnya ke telinga Amelia tatkala matanya beradu pada mata Mikael yang sedang berjalan bersama pinggan yang penuh di tangan. Kemudian dia tersengih membalas sengihan Mikael tatkala lelaki itu meletakkan pinggannya di atas meja.
“Is, kita nak bertolak ke kampung pukul berapa?” soal Mikael tatkala dia mengambil tempat duduk di hadapan Amelia. Matanya sesekali melingas menatap wajah merah Amelia.
“Sekarang pukul satu. Pukul tiga kita bertolak balik. Aku nak ke kedai dulu. Nanti aku bawa kau dan Syam ke sana juga. Boleh kau berdua tengok kucing. Manalah tahu berkenan nak beli,” jawab Islah selamba. Kalau bab menjual kucing dengan siapa saja dia akan promosi.
Semalam, sewaktu Iskandar ke kedainya ingin membeli kucing, dia berbesar hati melayan lelaki itu. Dibawanya Iskandar meneroka setiap ceruk kedainya. Dia dengan rela hati menunjukkan beberapa jenis kucing dan menyarankan Iskandar membelinya. Sebab layanan yang dia berikan pada Iskandarlah, Amelia tidak sudah-sudah membebel malam tadi.
“Nak beli untuk siapa? Di pelantar tu bukan boleh bawa pet. Tak pasal-pasal terjun laut.” Ada tawa di hujung bicara Mikael. Apalah Islah ni, kalau nak jual pun tengok oranglah dulu. Aku ni bukannya boleh dengan haiwan berbulu ni. Geli. Matanya bersilih ganti merenung Islah dan Amelia.
“Buah hati?” Duga Islah. Islah canggung dengan Amelia yang kekok makan berhadapan Mikael. Dia berusaha menghidupkan suasana makan tengah hari mereka supaya tidak ketara mengenai kecanggungan Amelia.
“Kau ni, Is. Macam tak kenal aku pulak. Kau sajalah yang carikan untuk aku,” balas Mikael.
Mendengar jawapan Mikael, pantas saja mata Islah mencari wajah Amelia. Tatkala melihat air muka gadis itu berubah rona, lantas dia senyum simpul.
Mereka berempat memulakan suapan setelah masing-masing sudah berada di meja makan dan membaca doa makan di dalam hati. Masing-masing diam menikmati makan tengah hari mereka hari itu.
Hisyam kelihatan sungguh berselera sekali. Lelaki itu langsung tidak mengangkat wajah. Pinggan nasi yang sarat dengan nasi, sayur lemak dan taufu pedas dan satu pinggan lagi berisi ikan bakar, lelaki itu kelihatan berselera. Nampak seperti tidak makan semalaman.
“Kalau macam tu, ni hah... sebelah aku calon yang sesuai untuk kau.” Bahu Amelia ditepuk kasar oleh Islah. Tersedak Amelia dibuatnya. Tiba-tiba saja Islah menyergah. Beri salam pun tidak. Dari tadi mereka asyik makan saja.
Melihat Amelia mengurut dada, cepat-cepat Mikael mencapai gelas berisi air merah di hadapan Amelia lalu dihulurkan kepada gadis itu.
Amelia menyambut lalu menyisip sopan. Segan dan malu bertindih. Jika bukan di hadapan Mikael dan Hisyam, sudah tentu Islah akan dicubitnya geram.
“Amelia tak ikut kita orang balik kampung sekali?” tanya Mikael sopan setelah melihat Amelia menyambung seleranya.
“Lia kerja,” jawab Amelia sopan kemudian menyambung suapan. Masih segan dengan usikan Islah tadi. Apalah yang akan difikirkan oleh Mikael nanti bila Islah memadankan mereka berdua? Kalau Mikael ada hati dengannya tak apalah juga. Kalau tak, buat malu kaum saja! Islah ni kan....
“Kalau kau nak jumpa dengan Lia, hujung minggu dia datang.” Islah menyambung lagi. Sengaja mengusik Mikael pula. Nampaknya Mikael juga seperti ada hati terhadap Amelia. Jika tidak, masakan lelaki itu bertanyakan Amelia soalan yang sebegitu.
“Is...” tegur Amelia lembut. Islah ni, lebih-lebih pulak. Marah Amelia di dalam hati.
“Bolehlah kau tengokkan sekali lembu dan kambing orang kampung kat sana. Beri suntikan ke? Aku ni tak pandai sangat kalau bab jadi doktor haiwan ni. Serah pada kau saja.” Dan berkenal-kenalan dengan Mikael juga. Sambung Islah di dalam hatinya. Senyumannya meleret melihat wajah Amelia masih lagi kemerah-merahan. Comel pulak aku tengok kau malu-malu Lia. Tak adalah macam selalu. Kepoh.
“Eh, Islah!” Sapaan seseorang yang dikenali mematikan selera Islah.
Senyuman yang meleret mati begitu saja. Nasi yang sedang dikunyah enak di dalam mulut terus saja ditelan kesat. Musibah apa pula kali ini?
Kebetulan pulak kita jumpa lagi.” Iskandar tercegat di belakang Hisyam dengan senyuman yang tak lekang di bibir. Sejak dari tadi dia memerhatikan Islah dari jauh. Selepas menghantar Puteri ke kereta, dia masuk kembali ke dalam restoran itu bertemu mereka.
“Abang Iskandar...” tutur Islah perlahan. Dia tiba-tiba jadi serba-salah. Nak sambung makan atau minum air aje? Getus hati kecil Islah. Bingung.
“Abang seorang aje?” Islah cuba menyembunyikan kegugupannya. Suasana meja makan mereka yang tiba-tiba sepi membuatkan dia hilang punca untuk berkata-kata. Tambahan pula, dua pasang mata Mikael dan Hisyam masih tertumpu padanya.
Mikael dan Hisyam turut berhenti makan. Masing-masing bagaikan menanti Islah memperkenalkan gerangan lelaki itu.
“Makan dengan Puteri tadi. Dia dah balik. Abang pun dah nak balik. Kebetulan terjumpa Is kat sini. Abang datang tegurlah...” Jawab Iskandar ceria.
Mata Iskandar tidak lekang dari membalas pandangan mata Islah. Sejak semalam, mereka bertemu secara tidak sengaja. Sekian lama dia mencari Islah, baru kini gadis itu ditemui. Sedikit sebanyak, dia lega.
“Oh...” Sepatah kata terbit dari bibir Islah bagi mengiakan jawapan Iskandar. Dia kehabisan idea. Canggung.
“Boleh abang duduk?” pinta Iskandar.
Alang-alang bertemu Islah, biarlah mereka berbual lebih lama. Malam tadi Iskandar tidak dapat berbual lama dengan Islah memandangkan gadis itu ingin menutup kedainya sewaktu dia dan Puteri melangkah masuk.
Sudahnya, kucing dibeli dengan tergesa-gesa. Dia dan Puteri berdua mahu menghadiahkan kucing tersebut kepada Sharmila, anak buah Iskandar yang berumur lima tahun.
“Duduklah.” Pelawa Islah lemah.
Lemah seluruh urat sendinya melihat batang tubuh Iskandar berdiri tegak di belakang Hisyam. Kalau dia tahu Iskandar turut makan di kedai ini, sudah tentu dia akan membawa kawan-kawannya ke kedai lain.
“Mike, Syam... kenalkan Iskandar. Abang, Is kenalkan ini kawan sekerja Is, Mike dan Syam.” Mikael dan Hisyam sekadar mengangkat tangan ke arah Iskandar.
Tanpa segan silu, Iskandar mengambil tempat bersebelahan dengan Islah. Terjegil mata gadis itu bila Amelia turut menguit kakinya di bawah meja. Apa boleh buat? Dah mereka ditakdirkan bertemu Iskandar di sini. Takkanlah pula Islah nak lari. Nanti apa pula kata Hisyam dan Mikael? Sekarang, hanya perlu bersikap tenang saja.
“Is kerja kat mana sekarang?” Sengaja soalan itu ditanya oleh Iskandar. Walhal dia sudahpun tahu di mana tempat Islah bekerja. Cuma dia tidak menyangka mereka akan bertemu di lapangan terbang kelmarin. Sungguh tak terduga. Penantian selama lima tahun di kampung Islah berakhir dengan pertemuan di lapangan terbang.
Aneh, namun dia amat bersyukur. Berita itu tidak pula dikhabarkan kepada Pak Cik Latifi. Takut nanti lelaki itu ternanti-nantikan kepulangan Islah seperti selalu.
“Kerteh.” Islah menjawab sepatah. Cukuplah lelaki itu hanya tahu tentang tempat kerjanya. Sepanjang tempoh belajar dulu, dia tak habis-habis melarikan diri dari Iskandar. Mujurlah dia di tingkatan empat waktu tu. Mujurlah Iskandar di tingkatan lima. Tak adalah sepanjang tahun akan datang nanti dia perlu bersembunyi lagi.
“Lia?” soalan ditujukan buat Amelia pula. Dari tadi dia lihat Islah dan Amelia asyik berbisik. Perempuan, ada saja yang ingin digosipkan.
“Lia kerja kat klinik haiwan. Jadi doktor haiwan kat situ. Sebelah petang Lia tolong Is kat kedai.” Amelia menjawab ringkas. Nasi di dalam pinggan cepat-cepat dihabiskan. Tiba-tiba sahaja kemunculan Iskandar di situ membuatkan dia berasa canggung. Canggung lepas apa yang telah terjadi suatu ketika dulu dilupakan begitu saja oleh Iskandar. Memang tak guna!
“Jadi kedai kucing semalam tu kedai Lialah?” tanya Iskandar lagi inginkan kepastian. Sewaktu dia ke sana malam tadi, layanan Islah terhadapnya bagaikan Islah terlalu arif dengan kucing-kucing di situ. Tanyalah apa saja, jawapan yang diberikan oleh Islah memuaskan hatinya. Sangkanya itu kedai Islah. Tetapi bagaimana Islah menguruskannya bila gadis itu tiada di situ?
“Tak. Tu kedai Is. Lia tolong saja. Kalau ada pelanggan yang datang nak minta suntikan ataupun rawat kucing-kucing dia orang, Lia boleh buatkan. Lagipun, Is bayar gaji Lia untuk tu.” Amelia terangkan lagi. Islah cuma mendengar. Yang lain-lain juga turut mendengar.
“Wah, maknanya sekarang ni Is ni businesswomenlah jugak ye. Tak sangka pulak abang yang Is ni memang pandai berniaga.” Teruja Iskandar mendengar ulasan Amelia. Matanya kini teralih kepada gadis di sebelahnya. Kalaulah Pak Cik Latifi tahu tentang Islah membuka kedai kucing di sini, sudah tentu dia turut berasa bangga. Mana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi?
Kalau dia tidak mengekori kereta yang dipandu Islah malam tadi, sampai sekarang sudah tentu dia tidak tahu kedai kucing di deretan kedai semalam merupakan kedai Islah. Acap kali juga dia makan di restoran deretan kedai itu, namun tak pernah pula bertemu Amelia ataupun Islah.
“Sikit-sikit aje, abang. Modal kecik, kedai pun kecik.” Islah merendah diri. Nasi di dalam pinggannya sudahpun habis. Mereka yang lain pun sudah habiskan nasi di dalam pinggan. Cuma masing-masing belum meneguk minuman saja.
“Abang tak minum sekali?” tanya Islah ragu-ragu. Segan pula jika hanya mereka yang makan tetapi tidak Iskandar.
“Tak apa. Abang dah makan tadi.”
“Dah lama ke Mike dan Hisyam kenal dengan Is?” Sejak tadi, Iskandar lihat dua orang lelaki di hadapan Islah ini hanya berdiam diri. Seorang memang muka tempatan dan seorang lagi berdarah mat saleh. Sedikit sebanyak dia bertanyakan pada diri sendiri adakah Mikael faham apa yang diperkatakan oleh mereka.
“Baru lima tahun. Tapi macam dah 10 tahun kenal.” Mikael jawab selamba. Air di dalam gelas diteguknya. Dia berdiam dari tadi memberikan peluang kepada Iskandar untuk bercakap dengan Islah. Mungkin mereka sudah lama tak berjumpa. Bila berjumpa, tentu banyak perkara yang ingin dibincangkan. Desis hatinya.
“Tak sangka Mike boleh bertutur dalam bahasa kita.” Terkejut Iskandar mendengar jawapan yang terbit dari mulut Mikael. Sangkanya lelaki itu tidak mampu memahami apa yang mereka bicarakan sejak dari tadi.
“Dah lama tinggal kat Malaysia. Bolehlah sikit-sikit,” jawab Mikael merendah diri.
“Abang kerja kat mana? Dalam kad semalam abang pengurus. Tapi tak ada beritahu kerja kat mana. Dengan keluarga ke?” Islah mencelah. Teringat dia akan kad yang dihulurkan oleh Iskandar semalam. Dia sekadar bertanya. Kalau tidak beritahu pun tak apa.
Iskandar diam seketika. Pertanyaan Islah patutkah dijawabnya ataupun dibiarkan sepi saja.
Sebentar kemudian, telefon Islah berdering minta diangkat. Gadis itu bangun menjauhi mereka semua. Dia kembali semula dengan wajah tenang.
“Jom balik.”

Mendengar jawapan Islah, Iskandar mengeluh berat. Dia belum puas menatap wajah Islah. Selepas ini, adakah mereka akan selalu bertemu? Hanya TUHAN sahaja yang mengetahui.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...