Saturday, January 29, 2011

Bulan

Bisikku pada bulan

Kembalikan

Temanku
Kekasihku
Syurgaku

Bulan

Jangan biar siang
Biar alam mula kelam
Biar ia sepi sepertiku

OST "Sepi"

Monday, January 24, 2011

Cerpen : Saya Benci Awak

“Alahai…Bosannya…”
Kenapa Wan asyik nak mengeluh saja ni. Kerja banyak lagi yang mesti disiapkanlah. Jangan nak main-mainlah Wan. Wan bukannya budak-budak lagi. Umur dah nak masuk dua puluh lima tahun dah ni. Jangan asyik duduk berangan saja. Buat kerja. Siapkan kerja.
Tapi… Apa yang selalu membuatkan Wan termenung?
Wan selalu termenung sebab Wan tak ada boyfriend lagi. Wan dah genap dua puluh lima tahun. Kawan-kawan Wan semuanya dah kahwin. Emak di kampung selalu bertanyakan pada Wan. Bila Wan nak kahwin? Lama-lama Wan jadi bosan. Lama-lama Wan rasa serabut!
Bukannya Wan tak cantik. Bukan juga Wan tak menarik. Wan insan bertuah. Wan cukup lengkap hidupnya. Kalau dikira fizikallah. Kalau dalaman tu, Wan tak cukup lagi. Kata orang, dalam hati kita ni ada lima ruang untuk diisi. Diri sendiri, agama, keluarga, kerjaya dan CINTA…
Wan tak lengkap yang itu. Wan tak pernah temui cinta sejati. Sepanjang hidup Wan, Wan sering kecewa dengan cinta. Lama-lama Wan rasa bosan. Wan bosan dengan lelaki. Lelaki suka mempermainkan perasaan peremuan. Sebenarnya perasaan Wan lah.
Anwar, Khairul, Man, Zul… Entah. Wan dah tak ingat lagi nama-nama yang selebihnya. Wan sering bertukar-tukar teman lelaki. Bukannya Wan tak setia. Mereka yang begitu. Mereka seronok agaknya mempermainkan Wan. Mereka tidak tahu apa yang Wan rasa bila Wan kecewa. Yang mereka tahu, Wan kolot! Wan tak boleh dipegang sesuka hati. Macam dalam lagu Kalau Berpacaran nyanyian Ana Raffali dan Sohaimi Mior Hassan tu.


Ini liriknya:
Kalau berpacaran memang banyak pantang larang
Menjaga susila ibu bapa adik abang
Apabila berdua carilah tempat yang terang
Agar tidak pula mencuba aksi terlarang

Boleh pandang-pandang jangan pegang-pegang
Duduk renggang-renggang bertambah sayang
Biar malu-malu biar segan-segan
Kerna malu itu perisai orang beriman

Kalau berpacaran jangan tunggu lama-lama
Kalau dah berkenan jumpalah ayah dan mama
Hantarkan rombongan meminang dengan segera
Kalau terlambat kasihmu disambar buaya

Kita sambung cerita
Kalau kamu berdua
Aku yang ketiga
Aku penambah perasa
Akulah pendarab nafsu serakah
Hai teruna bikin perangai selamba
Hati si dara kata tak apa
Berani buat terima padah
Kalau tak sedia
Ucap syahadah

Tak boleh ke nak ambil lagu ni sebagai teladan. Biarlah semuanya terjadi secara halal. Wan tak kisah kalau keluar berdua-duaan. Tetapi Wan kisah kalau ada lelaki yang melebihi batas-batas pergaulan mereka.
Bila ditanya kepada emak, emak hanya jawab.
“Sebab kau tu cantik. Diorang nak try kau lah tu. Orang cantik. Memang lah lelaki geram. Kalau tak dapat, dia tinggalkan sajalah.”
Wah, emak. Straight forward tu. Entah dengan siapalah dia berkawan sampai cakap macam orang muda.
“Entah apa yang dalam cerita Adnan Sempit tu cakap? Nak geli-geli. Esy, tak senonoh mak dengar. Remaja sekarang teruk betul.”
Modennya emak. Siap tegok Adnan Sempit lagi tu. Nasib baik mak tak cakap, mak pergi tengok Adnan Sempit dengan Abah. Mahu tercabut biji mata Wan.
Kenapa?
Emak dah tua. Dah masuk empat puluhan dah. Bawak-bawak lah ke surau. Bukannya ke tempat yang macam tu. Lainlah dengan anak bongsu emak ni. Bolehlah pergi tengok wayang. Amboi Wan! Siapa cakap ke tempat macam tu boleh? Hisyy…
“Macam ni lah. Orang macam tu memang tak ikhlas nak kan Wan. Lupakan saja. Mak pun tak berkenan dengan menantu macam tu. Cari yang ikhlas nak kan Wan ye.”
Alahai emak ni… Sekarang ni lain pula ceritanya. Nak suruh anak bongsu perempuan dia ni berkahwin cepat-cepat. Emak… Wan Norazlin Hamdan ni tak jumpa lagi calon menantu yang sesuai!
******************************************************************
Kenapalah time macam ni nak kena keluarkan duit. Masa macam ni lah tak cukup duit. Itulah Wan. Siapa suruh tak bawa kad kredit tadi. Tengok. Macam-macam nak dibelinya.
Wan cuma nak berjimat. Kononnya tak mahu hutang kad kredit bertambah-tambah. Padahal… Bila Wan rasa nak beli barang-barang mahal yang berjenama, kad kredit itulah yang Wan kelek ke Mid Valley. Tak pun ke Sunway Piramid. Up sikit, Wan akan bawa ke Pavillion dan The Garden. Kena pakai kad kredit lah. Takkan nak bawak duit bertongkol-tongkol macam tu pulak. Haissyyy…
Sila masukkan kad anda…
Wan baca yang Bahasa Melayu. Wan memang akan pilih bahasa ibunda. Wan bangga dengan bahasa ibunda. Walaupun kat situ boleh pilih Bahasa Inggeris ataupun Mandarin, Wan tetap tekan Bahasa Melayu. Wan bukannya tak fasih cakap Inggeris. Mandarin pun Wan belajar lah!
Sila masukkan nombor pin anda…
Wan tekan lagi. Nombor pin. Rahsialah… Takkan yang ini pun nak heboh. Wan seorang saja yang tahu. Emak pun tak tahu. Abah pun sama.
Sila pilih untuk meneruskan urusniaga…
Okay. Wan tekan pengeluaran tunai. Wan tekan jumlah yang Wan mahu. Nak makan Pizza Hut. Tiba-tiba Wan tak cukup duit. Kenalah ke mesin ATM a.k.a Automotive Teller Machine ni. Wah, Wan. Siap hafal yang penuh lagi tu. Cayalah!!
Tiba-tiba Wan rasa nak menangis. Kenapa?
“Kenapa?”
Ada suara garau tegur Wan. Wan pandang belakang. Kemudian mata bertentang mata. Wan jadi kaku seketika. Wan pernah lihat orang tu. Lelaki tu.
“Kenapa?”
Dia macam cemas? Wan lagilah cemas.
Satu : Wan jumpa balik ex-boyfriend Wan kat deman mesin ATM Maybank.
Dua: Kad ATM Wan kena telan!!
“Kad ATM saya…”
Wan dah rasa nak menangis. Wan sedih. Kad ATM kena telan. Nanti Wan terpaksa ke Menara Maybank semata-mata untuk minta orang tu datang ambil kad ATM Wan. Lecehlah…
“Susahlah kalau macam ni…”
Suara Wan sudah bergetar. Esok Wan ada hal. Banyak perkara yang Wan kena bereskan. Kalau biarkan lama-lama bersarang dalam mesin tu, Wan tak dapat nak keluarkan duit lagi la. Bukannya Wan tak ada kad ATM lain. Maksud Wan, bank lain. Wan tak nak kacau duit dalam bank lain. Duit-duit tu ada peranan masing-masing. Rumah sewa. Kereta. Untuk emak dan abah. Duit pinjaman. Alahai…
“Wan…”
Dia panggil Wan dengan lemah lembut. Suara dia. Pandangan dia. Dia buat Wan jadi tak keruan tiba-tiba. Arghh… Ali Kamal…Jangan buat Wan rasa tak keruan boleh tak?
“Kat tangan Wan tu apa?” Wan tiba-tiba kaku. Mata Wan tak beralih pada tangan lagi.
Lambat-lambat Wan angkat tangan kanan. Nah, ini dia kad ATM Wan!
Wan… Kenapa sampai macam ni sekali? Apa yang Wan angankan semasa keluarkan duit tadi? Kalau ada orang yang datang nak rompak Wan masa tu macamana? Nasib baik ada Ali Kamal yang kacak ni… Fuhhh…
Wan tiba-tiba rasa malu. Muka Wan rasa panas. Tanpa Wan pandang Ali Kamal, Wan terus berlalu.
Wan dengar Ali Kamal menyeru nama Wan. Tapi, malu Wan melebihi segalanya. Niat untuk menikmati Pizza Hut hari tu terbantut. Wan terus masuk office. Terus buat kerja Wan sampai siap. Kerja memang siap. Tetapi fikiran Wan masih kepada peristiwa tadi. Ahhh…
******************************************************************
“Wan, ada orang nak jumpa.”
Tengahari macam ni ada orang nak jumpa? Pelik.
“Siapa? Wan nak rehatlah. Wan nak lunch. Lapar sangatlah ni. Suruh dia tunggu lepas Wan lunch boleh?”
Wah, Wan. Mentang-mentanglah dah jadi bos. Suka suki je nak suruh orang tunggu. Lunch hour lamalah Wan. Kesian dia pula nanti. Tapi Wan nak rehat. Boleh tak jangan kacau masa rehat Wan. Benci betullah dengan manusia ni. Tak reti nak tengok masa!
“Saya datang sini pun nak ajak Wan lunch dengan sayalah.”
Wan beku. Macam program Spontan di Astro Citra tu. Host dia Syarifah Syahirah. Wan suka tengok bila tima game beku. Kelakar. Sekarang Wan sebahagian daripada pemain game tersebut.
Ali Kamal…
Ali Kamal datang cari Wan? Macamana Ali Kamal tahu Wan kerja kat sini? Musykil. Pelik bin Ajaib.
Takkan Wan nak cakap Wan tak nak pulak. Wan tak pandai nak tolak ajakan orang. Tapi ajakan Ali Kamal ni buat Wan serba salah. Wan rasa nak tolak. Tapi Wan tak tahu macamana.
“Shall we?”
Ali Kamal sudah berdiri dengan gaya santai di depan pintu. Ali Kamal sudah lain sangat. Wan couple dengan Ali Kamal sewaktu Wan di tingkatan tiga. Kemudian, kami berpisah sebab Wan dapat ke SBP a.k.a Sekolah Brasrama Penuh. Bukan berasmara penuh okay.
Ali Kamal pula ke MRSM a.k.a Maktab Rendah Sains MARA. Kami berpisah begitu saja. Wan tak sedih pun. Wan sangat gembira dapat belajar di SBP. Lagipun, Ali Kamal handsome. Dia akan ada ramai girlfriend bila di MRSM nanti. Dekat sekolah biasa pun Wan ada ramai saingan. Cuma Wan je yang pandai tackle Ali Kamal ni. Jadi, Wan lah yang dapat. Amboi, Wan. Gatalnya!
Wan masih kaku. Wan tak tahu sama ada Wan nak pergi atau tak. Satu: Wan terkejut Ali Kamal datang ke tempat kerja Wan semata-mata nak lunch. Dua: Wan malu lagi dengan peristiwa di ATM Maybank hari tu!
“Kenapa? Wan tak sudi lunch dengan saya?”
“Wan…”
Wan jadi gagap. Sebelum ni bukan main lantang lagi Wan bersuara. Tambah-tambah bila dengan anak-anak buah di pejabat tu. Bukan itu saja, Wan juga lantang dalam menyuarakan pendapat bila waktu meeting. Kesimpulannya, Wan memang tak kaku macam sekarang ni lah. Pagi tadi pun ada yang kena dengan Wan jugak. Siapa suruh berborak waktu kerja. Bukannya reti nak duduk diam. Berborak dan mengumpat. Heishh… Wan tak suka lah.
“Ataupun Wan tak kenal saya?”
Bukan macam tu Ali Kamal. Janganlah salah sangka dengan Wan. Wan tak suka Ali Kamal cakap macam tu pada Wan. Wan kenal Ali Kamal. Siapa yang tak kenal Ali Kamal memang teruk lah. Ali Kamal ada pakej. Handsome. Pandai. Disenangi orang. Semualah. Semua yang baik ada pada Ali Kamal.
“Wan minta maaf. Wan kenal dengan Ali Kamal. Wan cuma pelik macamana Ali Kamal tahu tempat kerja Wan.”
Panjangnya kau panggil nama dia Wan. Panggillah Ali ke Kamal ke. Tak pun Al ke. Carl ke. Wah, nama glamour gitu.
Kenapa Wan tukar topik ni. Wan malu nak cakap yang Wan suka Ali Kamal, ke Wan malu dengan peristiwa di ATM Maybank tu?
Wan nak jawab dua-dua boleh tak?
Wan dah mula suka balik pada Ali Kamal. Gedik!!
“Kalau macam tu, jomlah lunch sama-sama. Supaya Wan tahu macamana saya tahu tempat kerja Wan.”
Wan ikut saja Ali Kamal macam lembu dicucuk hidung. Kali ni saja ye Ali Kamal. Nanti bila kita dah kahwin, Wan akan jadi queen control.
Amboi…Amboi..Amboi Wan… Ke situ difikirnya… Jangan nak gatal lah Wan. Awak tu anak dara. Anak dara sinonim dengan rasa malu. Wan mesti ada yang itu tu.
******************************************************************
Malam ni Ali Kamal ajak dinner sama-sama. Wan sebenarnya segan nak pergi. Lagipun Wan keluar dengan Ali Kamal hari tu sebab Ali Kamal sanggup datang ke pejabat Wan dari jauh.
Sebenarnya tak jauh mana pun. Ali Kamal selalu ulang alik depan bangunan tempat Wan kerja. Tak sangka pula dia nampak Wan hari tu.
Dia cuba-cuba lah risik Wan kerja kat mana. Kemudian, dia cuba ekori Wan. Sampailah kami bertembung di ATM Maybank hari tu. Dia memang sengaja datang pada Wan hari tu.
Itulah yang Ali Kamal ceritakan kepada Wan. Nak percaya ke tidak? Orang laki ni lain sikit. Apa yang ada dalam kepala otak mereka pun kita tak tahu. Tambah-tambah Wan. Wan tak tahu apa yang orang laki fikir. Sebab itu kot Wan selalu clash. Tak lekat boyfriend. Tapi bukan salah Wan pun. Diorang tu yang gatal. Belum kahwin dah nak pegang tangan. Mula-mula memang pegang tangan. Kemudian, kat tempat lain. Nauzubillah. Mintak jauh.
Nasib baik Ali Kamal tak macam tu dulu. Peliklah. Dalam ramai-ramai ex-boyfriend Wan, Ali Kamal lah yang paling baik orangnya. Dia tak macam orang lain. Cuma dia nakal saja. Tapi nakal Ali Kamal tak melampau. Nakal budak laki. Macam tu lah.
“Saya datang jemput Wan.”
Itu kata Ali Kamal bila dia call Wan ajak dinner sama-sama. Bunyi macam candle light dinner je. Apa yang Wan nak pakai malam ni? Takkan Wan nak keluar dengan T dan jeans je. Tapi kalau Wan pilih blouse, apa kata Ali Kamal pula. Wan lebih-lebih. Padahal entah-entah Ali Kamal mahu bawa Wan makan malam di warung mamak. Mahu pecah perut emak kalau dengar cerita Wan ni nanti.
Wan nak pakai kemeja sajalah. Dengan jeans. Wan suka pakai jeans. Sebab Wan selesa. Kira tak over la nih. Biar Ali Kamal nampak Wan tak beriya-ria. Nanti Wan juga yang malu. Nak tak nak lah macam tu.
Ali Kamal datang dengan BMW. Wah, banyaknya duit Ali Kamal. Apa yang Ali Kamal kerja? Wan boleh pakai setakat Honda City je. Nak pakai lebih-lebih, takut tak cukup duit pulak. Tapi mak kata Honda City dah sesuai dengan Wan. Sebab itu Wan pilih kereta tu. Warna hitam.
Ali Kamal bawa Wan pergi makan kat hotel. Exclusive lagi. Ali Kamal tempah bilik untuk kami berdua. Ada geselan biola mengiringi makan malam kami. Wan tiba-tiba rasa segan dengan Ali Kamal. Apa yang sedang Ali Kamal buat ni?
“Saya benci awak.”
Wan rasa macam nak tercabut jantung Wan waktu tu. Ali Kamal cakap macam tu pada Wan. Kenapa nak cakap benci pada Wan kalau bawa Wan makan kat tempat macam ni? Ali Kamal pun macam lelaki-lelaki lain yang Wan kenal juga kah?
“Wan dah tak ada persaan untuk saya lagi?”
Wan diam saja. Wan jadi kaku. Tiba-tiba Ali Kamal masuk ke bab yang lebih berat. Lebih serius.
“Saya sukakan Wan sejak dari awal kita kenal lagi. Saya bukan main-main.”
Wan diam lagi. Wan renung pada mata hazel Ali Kamal. Wan cuba cari keikhlasan melalui pandangan Ali Kamal.
“Lepas dapat MRSM, saya tetap tunggu Wan walaupun kita dapat lain sekolah. Saya tunggu Wan tapi Wan macam tak pedulikan saya. Tapi saya sabar.”
Apa yang sedang Ali Kamal katakan ni?
“Saya kecewa bila Wan ada boyfriend baru. Wan dah lupakan saya. Tapi saya tak pernah lupakan Wan walaupun Wan sentiasa bergilir-gilir teman lelaki.”
Suara Ali Kamal semakin merendah. Wan jadi serba salah. Ali Kamal tahu Wan selalu tukar-tukar boyfriend?
“Sehinggalah saya jumpa balik Wan kat sini. Saya cuba risik tanya Wan dah berpunya ke belum. Saya gembira sebab Wan masih single. So, saya ambil keputusan untuk dekat dengan Wan.”
Ali Kamal diam. Meneguk air punch di depan dia. Geselan biola masih kedengaran. Orangnya masih ada di penjuru bilik itu. Masih asyik dengan biola di tangan.
“Will you marry me?”
Serentak dengan itu Ali Kamal bangun dan menghampiri Wan. Dia melutut depan Wan. Macam dalam cerita-cerita kat dalam TV!
“Wan…” Wan tak tahu nak cakap apa.
“Please say yes. I love you. And I will love you forever.”
Mata Wan dah berkaca. Wan terharu. Wan tak sangka perkara macam ni terjadi pada Wan.
“Wan juga cintakan Ali Kamal.”
Ali Kamal tanpa segan silu menarik tangan Wan ke bibir dia. Ali Kamal sarungkan cincin emas putih bertatakhkan berlian. Emak, Wan nak kahwin. Wan nak tamatkan zaman bujang Wan.
Emak pasti gembira dengan berita ni nanti. Rupa-rupanya jodoh Wan dengan ex boyfriend Wan. Ali Kamal…

Wednesday, January 12, 2011

If

If I’d never met you
I’d never have known you

If I’d never known you
I’d never liked you

If I’d never liked you
I’d never missed you

But I did
And I do
And I will

Cerpen : 1,2,3... I Miss You

Seri meleraikan sulaman jemari mereka. Sekumpulan gadis berpakaian seragam dihampiri Seri. Adi tergamam. Dia hanya mampu merenung Seri dari jauh. Seri seperti sudah berubah. Padahal sebelum ini Seri tidak pernah meninggalkannya begitu. Adi bingung di tempatnya berdiri.

“Seri, kenapa?”

Adi menghampiri Seri. Kekasih hati. Sudah dua tahun dia menjalinkan hubungan cinta dengan Seri. Seri gadis yang baik hati. Seri sedia meluangkan masa bersamanya jika diminta. Adi selesa dengan Seri. Seri banyak mengalah berbanding gadis-gadis yang pernah bercanda dengannya. Dan yang penting, Seri mendengar katanya. Itu yang dia gemar mengenai Seri. Dan sebab itu jugalah Seri awek yang paling lama melekat dengannya.

“Sekejap. Seri nak cakap dengan kawan-kawan Seri sekejap. Adi tunggu saja di sana.”

Adi berpaling merenung pada tempat yang ditujukan Seri. Kerusi-kerusi kecil dihujung sudut padang. Di situ Seri menyuruhnya tunggu.

Sambil menggaru-garu kepala Adi menghampiri kerusi-kerusi tersebut. Dia pelik dengan Seri. Sekarang Seri sudah tidak suka meluangkan masa bersamanya. Kata Seri, dia sibuk. Tetapi Adi tidak percaya. Menurut sumber-sumber yang boleh dipercayai, Seri tidak punya banyak assignment. Seri juga tidak suka keluar bersama-sama rakan lain. Jadi, apa yang membuatkan Seri sibuk selama ini?

Baru mengambil tempat, Adi tersentap. Seri dilihat melompat-lompat kegirangan bersama kawan-kawannya. Selama bersama Seri, Adi tidak pernah melihat Seri sehappy begitu. Mahu saja Adi menghampiri mereka dan bertanya. Selebihnya Adi mahu mengajak Seri pulang. Dia bosan begitu. Bosan bila terasa diri mula diabaikan Seri.

“Seri…Jom balik. Adi bosanlah kat sini.”

Nama Seri dilaung kuat-kuat. Sengaja memberi amaran pada kawan-kawan Seri untuk menjauhkan diri dari Seri. Adi tidak suka Seri bergaul dengan mereka. Kalau Seri bergaul dengan mereka, Seri pasti lebih suka meluangkan masa bersama mereka berbanding dengan dia.

“Sekejap. Seri belum habis lagi. Kalau Adi nak balik dulu, baliklah. Seri boleh balik dengan bas nanti.”

Adi mengetap bibir. Biar betul Seri. Belum pernah Seri begini. Sudah beberapa hari mereka tidak bercanda. Bila bertemu kawan-kawannya, begini pula jadinya. Tiba-tiba Adi rasa sayu. Seri sudah berubah. Seri sudah jauh berubah.

“Adi nak balik sekarang. Seri juga kena balik dengan Adi. Adi tak kira.”

Adi menghampiri Seri. Lengan Seri sudah berada dalam genggamannya. Adi mahu Seri terus mengikutnya. Dia tidak mahu Seri balik sendirian. Terutama menaiki bas. Sebagai boyfriend Seri, Adi perlu menjaga Seri.

“Nanti jangan lupa ye, Seri. Malam nanti datang tau. Nanti boleh jumpa dia.”

Adi sempat mengerling pada gadis yang bersuara. Matanya dikenyit pada Seri. Adi jadi sakit hati. Seri hanya senyum dan mengangguk. Wajah Seri berseri-seri. Adi bertambah sakit hati. Apa yang ingin mereka lakukan malam nanti. Adi juga mahu tahu.

“Nak jumpa dengan siapa malam nanti? Tak bagitahu Adi pun.”

Wajah Seri direnung melalui cermin sisi scooter. Seri hanya buat muka selamba. Macam tidak bersalah saja. Adi sakit hati. Ada sesuatu yang Seri rahsiakan darinya.




“Tak ada siapalah.”

Seri jawab endah tak endah. Adi mengetap bibir. Geram dengan Seri. Bertambah geram dengan kawan-kawan Seri. Kalau bukan mereka, Seri takkan berubah begitu sekali.

“Mana boleh tak ada sesiapa. Adi dengar apa yang sedang Seri dan kawan-kawan cakap tadi. Jangan lupa ye, Seri. Malam nanti datang tau. Nanti boleh jumpa dia.”

Terjuih-juih bibir Adi mengejek kata kawan-kawan Seri tadi. Dia bukannya apa. Dia sakit hati. Seperti ada yang tidak kena. Seri seperti mahu berjumpa dengan kaum sepertinya. Jangan-jangan mereka mahu memperkenalkan Seri dengan boyfriend baru? Simpang malaikat 44.

“Tak ada siapa-siapalah, Adi. Seri nak jumpa dengan kawan baru.”

Nah, Adi dah agak. Seri sudah pandai selingkuh sekarang. Mahu saja Adi berjumpa mata dengan lelaki itu. Menghadiahkan sebuku penumbuk kerana mengganggu hubungan dia dan Seri.

“Tengok. Seri dah pandai nak berdalih sekarang. Tahulah Adi nak kerjakan dia nanti.”

Scooter semakin laju. Pelukan Seri pada pinggang Adi juga makin kemas. Adi melepaskan amarah di jalan raya. Kalau Seri tidak mahu berterus terang, dia sendiri akan mencari orang itu.

******************************************************************

Bersepai mug kaca jatuh dari atas meja. Adi mengamuk lagi bila Seri dengan mudah saja menolak ajakannya untuk bercanda. Bukan itu saja, Seri sudah tidak mahu ke kuliah dengannya. Kata Seri, Seri mahu ke tempat belajar dengan kawan-kawan. Seri mahu berdikari. Itu kata Seri.

“Berdikari konon. Nak ikut kawan-kawan konon. Seriiiiii…”

Adi tidak keruan. Seri memang sudah jauh berubah. Seri sudah tidak mahu mendengar kata. Kawan-kawan lebih penting bagi Seri berbanding dirinya. Seri tidak seperti begini sebelum ini. Seri hanya ingin menghabiskan masa dengannya. Tetapi semenjak kenal dengan geng kawad itu, Seri sudah berubah.

Adi bimbang Seri akan berubah hati kepada orang lain. Geng kawad itu bukan boleh dipercayai. Mereka suka menghabiskan masa dengan budak-budak lelaki. Kalau Seri menghabiskan masa bersama mereka, tidak mustahil Seri akan menghabiskan masa bersama-sama kawan lelaki mereka juga. Dan yang amat Adi bimbang, dia takut Seri jatuh ke tangan lelaki lain.

Seri sudahlah berwajah cantik. Sopan santun. Gemar berbaju kurung. Kesimpulannya, Serilah perempuan Melayu terakhir ada abad ini. Sesiapa yang memandang pasti terpikat.

Adi mahu menjadikan Seri permaisuri hidupnya. Seri tidak boleh jatuh ke tangan orang lain. Lagipun, Seri dan dia telah lama bercinta. Kalau berpisah, buang masa dan duit saja selama mereka bersama sebelum ini. Adi tidak mahu. Dia hanya mahu Seri.

“Kenapa ni, kawan? Aku tengok semenjak dua menjak ni kau macam ada masalah je. Kalau ada masalah bagitahulah. Kot-kot aku boleh tolong.”

Amin. Teman sebilik merangkap teman serumah Adi. Sudah lama Adi dilihat tidak keruan. Seperti dilanda masalah besar saja. Selama ini, Adi tidak pernah begitu. Adi sentiasa gembira. Sama ada balik dari kuliah ataupun balik dari berdating dengan Seri, Adi sentiasa gembira. Seperti tidak ada masalah. Lain pula kali ini. Bilik mereka bersepah. Adi mengamuk!

“Seri dah berubah.”

Adi memicit-micit kepala yang berdenyut. Dia sudah letih memikirkan tentang Seri. Dia sudah penat. Adi sudah berputus asa. Dia cuma butuh Seri disampingnya. Itu saja.

“Kenapa? Aku tengok Seri biasa-biasa saja. Macam dulu-dulu. Pakai baju kurung lagi. Apa yang kau nampak dia dah berubah?”

Amin mengambil tempat di sisi Adi. Cuba menenangkan Adi walaupun dia sendiri tidak tahu bagaimana caranya.

“Bukan pasal tu. Seri dah tak macam dulu. Bila aku ajak keluar, dia tak mahu. Sekarang dia dah tak nak aku ambik atau hantar dia ke kuliah. Kalau kau nak tahu, dah seminggu Seri macam ni. Tiap kali aku dekat dengan dia, ada saja alasan yang dia bagi. Keluar dengan kawan-kawan dia mahu pulak. Aku risau kalau-kalau dia dah ada orang lain. Aku sayangkan dia, Amin.”

Amin menggaru kepala yang tidak gatal. Perkara biasa bagi pasangan yang sedang bercinta. Mungkin Seri sedang merajuk sebab itulah Seri mahu menjauhkan diri.

“Seri merajuk agaknya tak.”

Pantas Adi menggeleng. Seri tidak pandai merajuk jauh sekali melawan cakapnya.

“Habis tu?”

Amin kehilangan kata-kata. Kalau bukan sebab itu, sebab apakah lagi?

“Kau cuba siasatlah, Adi. Tengok dengan siapa dia keluar.” Amin cuba memberi cadangan. Teman sebilik tidak seharusnya dibiarkan gelisah begitu saja. Sebagai kawan dia harus membantu.

“Aku dah siasat. Seri tak pernah keluar ke mana-mana. Balik dari kuliah, Seri hanya habiskan masa di rumah saja. Aku dah tanya mak dia. Mak dia cakap Seri selalu habiskan masa dalam bilik.”

Adi sudah buntu. Atau benarkah mimpinya tempoh hari? Seri sudah tidak mahukannya. Sudah tidak cintakannya.

*****************************************************************

“Adi!... Adi!... Adi!”

Adi sudah tidak peduli. Laungan panggilan namanya tidak diendahkan. Dia tahu siapa empunya suara. Kalau Seri boleh buat dia begitu, kenapa tidak dia.

“Dah lama tunggu?”

Gadis ayu yang sedang duduk di bangku Adi hampiri. Dia perasan larian Seri terhenti bila terpandangkan dia menghampiri Ayu. Adi hanya buat-buat tidak nampak pada wajah kecewa Seri. Dia mahu Seri rasa apa yang telah dia rasakan sebelum ini.

“Jom.”

Adi menarik lengan gadis itu. Sengaja mahu dilihat oleh Seri. Mereka berlalu meninggalkan Seri yang terkulat-kulat sendirian.

******************************************************************

Seri menangis semahu-mahunya. Hatinya hancur luluh melihat Adi dengan gadis lain tadi. Sampai hati Adi buat Seri begitu. Padahal Seri sudah setia pada Adi. Seri tidak pernah selingkuh. Seri sudah menjaga hati Adi. Lain pula jadinya kini.

Mereka bercinta sudah lama. Adi sudah dianggap anak sendiri oleh orang tuanya. Bukan itu saja. Adi juga dibwa pulang ke kampung untuk berjumpa dengan datuk dan nenek. Pendek kata, semua hali kelaurganya sudah kenal Adi. Sebelah mak dan sebelah abah. Semua kenal Adi. Cuma tunggu masa habis belajar saja untuk satukan mereka.

Takkan itupun Adi tidak boleh sabar. Ataupun Adi sudah bosan dengan dia? Seri sedar. Dia bukanlah seperti gadis-gadis lain yang gemar bersosial. Pakaian Seri juga seperti gadis kampung. Sentiasa berbaju kurung. Nama Seri juga klasik. Kesimpulannya, Seri memang membosankan.

Dia dan gadis tadi seperti langit dan bumi. Memang mereka jauh berbeza. Seri seperti gadis kampung tidak seperti gadis tadi. Mungkin benar tekaan Seri. Adi sudah bosan dengannya.

******************************************************************

“Seri minta maaf sebab Seri terpaksa ajak Adi keluar waktu-waktu macam ni.”

Seri menguis-nguis rumput di kaki. Tiba-iba dia rasa janggal bertemu Adi. Padahal sebelum ini setiap kali bercanda dengan Adi, ada saja yang mahu diceritakan. Dia selesa dengan Adi.

“Ada apa Seri nak jumpa dengan Adi? Adi ada banyak hal lagi ni. Nanti kalau girlfriend Adi nampak kita keluar berdua, mesti dia merajuk nanti.”

Seri mengetap bibir. Adi sudah tidak segan silu bercerita tentang teman wanitanya yang baru pada Seri. Kalau saling mencintai, seharusnya saling mempercayai. Yakinlah pada pasangan yang mereka akan setia. Seperti rasa dia pada Adi. Tiba-tiba Seri rasa sayu memikirkan tentang hubungan mereka yang hanya separuh jalan.

“Seri… Seri… Seri nak minta maaf dengan Adi kalau Seri dah buat salah pada Adi.” Adi mendengus. Ada tawa sinis yang terbit dari bibir Adi.

“Baru sekarang Seri datang pada Adi? Tak payahlah Seri. Seri dah terlambat.”

Seri mula menangis. Adi menggelabah bila melihat Seri yang mula mengongoi. Seri menangis macam budak-budak. Nampak comel. Tetapi tangis Seri mengundang mata-mata merenung tajam kearah mereka.

Adi segera menghampiri Seri. Tubuh Seri ditarik ke dalam pelukannya. Seri perlu ditenangkan. Bukan dia sengaja mahu menyakiti Seri. Dia juga punya hati. Hati yang telah Seri sakiti.

“Seri tak tahu apa yang buat Adi jadi macam ni. Seri sedih bila Adi ada girlfriend lain. Apa kurangnya Seri? Seri tahu Seri nampak macam budak kampung. Seri pakai baju kurung. Nama Seri klasik. Seri tak suka keluar. Tapi Adi dah lupa ke? Kita dah lama couple. Sejak sekolah lagi. Seri ingat Adi boleh terima Seri seadanya.”

Seri menangis lagi. Tetapi kali ini dalam pelukan Adi. Adi masih wangi seperti dulu. Adi masih hangat seperti dulu. Tetapi hati Adi sudah jadi milik orang lain. Seri sayu lagi.

“Seri dah lupa apa yang Seri dah buat pada Adi sebelum ni?”

Tangis Seri terhenti. Dia bingung dengan tuduhan Adi kali ini. Pantas Seri menggeleng.

“Seri dah abaikan Adi. Seri banyak habiskan masa dengan geng kawad tu. Bila Adi ajak Seri keluar, Seri tak nak. Seri cakap banyak kerja. Bila Adi siasat, tak ada pun. Adi tahu, Seri dah ada orang lain dalam hati Seri. Sebab tu Seri mula abaikan Adi. Adi sedih, Seri. Sebab tu Adi cari orang lain.”

Seri sapu airmata. Kalau sebab itu, Seri harus terangkan pada Adi.

“Seri mengaku memang ada orang lain dalam hati Seri.” Hati Adi hancur luluh mendengar pengakuan Seri. Nampaknya hubungan cinta mereka hanya sampai di situ saja.

“Tapi bukan siapa-siapa. Pelakon-pelakon Korea. Kawan-kawan Seri yang suruh Seri tengok drama korea. Tapi tak sangka Seri ketagih. Seri tak boleh nak tinggal. Episod setiap drama bukannya pendek. Panjang. Sebab tu bila Adi ajak keluar Seri tak nak. Seri nak habiskan semua cerita tu. Itu saja. Mana ada Seri ada orang lain. Kalau tak percaya, tanya mak. Seri memang selalu ada dalam bilik. Tengok drama Korea.”

Panjang lebar Seri menerangkan. Dia tidak mahu Adi salah sangka lagi. Adi menggaru-garu kepala yang tidak gatal. Salah dia kerana tidak bertanya pada Seri lebih detail selama ini.

“Seri balik dulu.”

******************************************************************

Adi menggenggam sejambak mawar putih di tangan. Dia mahu memujuk Seri untuk kembali padanya semula. Dia dengan Ayu bukanlah siapa-siapa. Ayu bersetuju mahu membantunya tempoh hari. Dia cukup berterima kasih pada Ayu selama ini.

Pintu bilik Seri diketuk perlahan. Berdebar-debar dada Adi menanti pintu dibuka. Bersama itu Adi mengira.

“1, 2, 3… I miss you.” Serentak dengan pintu dibuka dan serentak mawar putih ditangan dihulurkan pada Seri.




“Adi minta maaf, Seri. Adi yang salah selama ini kerana Adi dah salah faham pada Seri. Ayu bukan siapa-siapa. Dia yang bantu Adi untuk buat Seri cemburu.”

Seri tergamam. Lambat-lambat bibir Seri mengukir senyuman. Lambat-lambat juga Seri merangkul tubuh Adi.

“I miss you, too. Jangan tinggalkan Seri lagi.”

Sunday, January 2, 2011

Cerpen : Sekuntum Mawar Merah Dan Sebuah Puisi

Langkah dihayun. Peluh-peluh kecil disapu dengan hujung baju kurung. Dia mengah mengharungi lautan manusia tadi. Menapak ke dalam pusat membeli belah berhawa dingin itu melegakannya. Dia mahu cepat sampai ke destinasi. Matanya meliar merenung nama-nama pada deretan kedai dan butik di situ.

Senyumannya lebar bila mata tertancap pada papan tanda merah dihujung sudut bangunan empat tingkat itu. Tidak dipedulikan pada mata-mata yang merenungnya, dia melangkah masuk. Pantas bergerak pada deretan novel-novel keluaran daripada pelbagai syarikat penerbitan.

Nah! Inilah tajuk yang dicari-cari selama ini. Baru saja jemarinya melekat pada hujung buku tersebut, ia bertindih dengan jemari comel milik seseorang yang tidak dikenali. Lama pandangannya tertancap pada jemari itu. Comel seperti tangan baby.

“Here, darling. I dah jumpa novel yang you nak.”

Pantas jemarinya ditarik. Rude! Bagi salam pun tidak, alih-alih novel ini dia yang punya. Banyak cantik.

“Excuse me. This book is mine.” Nah, terspeaking pulak! Dia separuh menggertak. Sakit hati dengan lelaki yang dianggap kurang ajar itu. Membutang pandangannya memberi amaran.

Lelaki itu buat tidak endah saja. Lagi dia sakit hati. Pantas novel bercover seorang gadis beralih ke dalam genggamannya.

Dia sudah tidak peduli. Sudah lama dia cuba mendapatkan Lamaran Kedua itu. Sebelum ini tidak berhasil kerana mana-mana tempat yang ditujui memberikan jawapan hampa. Setelah dia cuba mencari di laman sesawang, baru kini ada hasilnya. Kini dia tidak peduli. Bertikam lidah pun dia sanggup. Asalkan karya tangan Ma Lee Chuswan itu menjadi miliknya.

“Hello, miss. Buku tu I yang jumpa dulu.”

Dia mempercepatkan langkah menuju ke kaunter bayaran. Mahu cepat beredar sebelum buku ditangan bertukar milik. Mahu saja dia meninggalkan tanda di awal mukasurat buku itu sebagai tanda dia yang punya.

“Buku ni aku yang jumpa dulu. So, akulah yang punya.”

Buku ditangan dihulurkan kepada penjaga kaunter. Purse didalam beg sandang berton hijau di tarik. Not bernilai RM50 ditarik lalu dihulurkan kepada gadis dihadapan.

“Pardon?” Jengkel kedengaran bila lelaki berdarah Melayu mula berspeaking. Dasar tak sedar diri. Padahal dia juga orang Melayu. Cakap bahasa kita sudahlah.

Dia bukannya tidak faham. Dia cuma jengkel. Anak Melayu masih mahu mengagungkan bahasa asing berbanding bahasa sendiri. Okay, katakanlah sekarang mereka bercakap dalam bahasa loghat. Dia tidak kisah. Asalkan bukan bahasa asing. Bukan dia tidak faham. Dan bukan juga dia tidak reti. Tetapi faham-fahamlah. Kita orang Melayu. Bukan orang asing. Jangan nak berlagak pulak. Dia pun bukanlah tidak lulus bahasa Inggeris. MUETnya dinilai pada band 5 lagi!

“Buku ni aku yang punya. Aku sampai dulu. Aku yang pegang dulu buku ni. Dan sekarang, aku dah bayar. So, buku ni aku yang punya!”

Pen di dalam beg ditarik. Pantas jemarinya memainkan peranan. YUNI. Signature ditinggalkan pada awal muka surat buku tersebut berserta sticker kecil berbentuk hati. Puas. Dia puas. Buku itu telah menjadi hak miliknya mutlak.

Lelaki itu ditinggalkan tanpa pamitan. Dia sudah tidak peduli. Mahu meminta maaf jauh sekali. Buat apa meminta maaf pada lelaki yang kurang ajar seperti dia.

****************************************************************

“Yuni!...Yuni!...Yuni!...Tunggu dulu!”
Langkahnya dihayun laju melawan arus manusia. Dia mahu cepat sampai ke dewan kuliah. Sudah lebih 15 minit dia terlambat. Cukuplah hanya 3 kali dia terlambat. Malu bila ditegur nanti.

“Yuni!” Bahunya ditarik. Dia langsung tidak berpaling. Merenung sekilas pada empunya diri juga dia tidak mahu.

“Ada apa? Aku ada kuliah. Bukannya kau tak boleh nak sms aku pun.” Tegas. Bukan mereka tidak punya masa lain untuk berbicara. Banyak lagi.

“Petang ni aku ada hal. Nak jumpa dengan kawan lama. So, cancel lah plan kita. Next time lah.”

Ana. Selaku kawan rapat Yuni tapi bukanlah kawan baik. Yuni tidak punya kawan baik. Dia lebih selesa berkawan daripada mencari kawan baik. Kawan baik perlu dijaga hati dan perasaannya. Kawan baik juga perlu diturut segala kemahuannya. Dia tidak mahu. Dia tidak suka dikongkong. Dia lebih selesa sendirian.

“Habis tu kau ingat aku ada masa lain ke nak pergi mandi sungai dengan kau? Banyak lagi kerja yang aku nak settlekan tau.”

Padahal boleh saja dia bertolak ansur dengan Ana. Dia cuma tidak mahu menunda aktiviti mereka ke hari lain. Ana bukanlah tidak tahu. Setiap hari ada saja perkara yang ingin dia lakukan. Kalau aktiviti ini ditunda, maka bulan depanlah mereka baru memijak lantai sungai itu.

Ana menggaru-garu kepala. Sudah lama dia tidak bertemu Rafi. Mereka pernah membesar bersama suatu ketika dulu. Sangkanya dia dan Rafi akan membesar dan menjadi rakan baik tetapi malangnya mereka terpaksa berpisah kerana ayahnya terpaksa berpindah ke ibu kota. Sudahnya mereka hanya berhubung melalui telefon sahaja.

Ana juga mahu meluangkan masa bersama dengan Yuni dan rakan-rakan yang lain. Mereka pernah belajar di asrama penuh bersama-sama dulu. Mereka juga pernah melalui detik-detik indah bersama ketika menjalani latihan ketenteraan di kem dulu. Bila lagi mereka dapat berkumpul kalau tidak petang nanti. Dia keliru.

“Err…Yuni…Aku…” Ana kehilangan kata-kata. Dia tidak tahu membuat keputusan melulu begitu. Dia sudah berjanji dengan Rafi untuk bertemunya petang nanti. Janjinya tidak dapat dimungkiri. Dia mahu amat bertemu Rafi setelah tujuh tahun berpisah.

“Macam ni lah. Kalau kau nak join dan kau nak jugak jumpa kawan kau tu, bawak dia sekali petang ni. Boleh kita kenal-kenal. Amacam?”

Mereka sudah sampai di hadapan pintu. Yuni hanya tunggu masa saja menarik menarik daun pintu.

“Dia lelaki. Kau tak kisah?” Yuni ketawa besar tetapi kemudian ditekup mulutnya. Takut didengari pensyarah yang sudah berpangkat professor di dalam.

“Come on lah, Ana. Kawan-kawan kita tu pun bukannya perempuan semua. Ajaklah. Kot-kot boleh jadi boyfriend kau.”

Tawa Yuni berderai. Ana sudah terkulat-kulat. Ana dan Rafi hanya boleh jadi kawan sampai bila-bila. Titik noktah.

“Aku masuk dulu. Jumpa petang nanti kat sungai.” Pintu ditarik. Yuni sudah bersedia untuk menerima kuliah pagi itu. Ana hanya dibiarkan kaku ditempatnya.

****************************************************************

“Celaka!”

Sudah berapa kali dia mencarut hari itu. Kalau dia tahu Rafi itu adalah orang yang sama berebut novel dengannya tempoh hari, dia pasti tidak akan membenarkan Ana dan lelaki itu join perkelahan mereka petang itu.

“Well, kita jumpa lagi.” Lama Rafi menunggu masa mendekati Yuni. Sejak dari tadi lagi Yuni dilihat tidak suka dia berada di situ bersama.

Pada mulanya dia terkejut bila mereka diperkenalkan. Tanpa disangka gadis novel tempoh hari akan ditemui hari ini. Ajakan Ana untuk turut serta perkelahan mereka hari itu bukan satu kebetulan tetapi takdir.

Yuni diam. Dia benci pada lelaki yang dikenalkan sebagai Rafi itu. Sudahlah kurang ajar mahu pula berkenal-kenalan dengannya hari ini.

“Aku tak nak berkawan dengan kau. Boleh kau jangan ganggu aku?”

Rafi ketawa besar. Entah apa yang dikatakan Yuni membuatkan dia geli perut. Mahu saja tangannya singgah pada wajah handsome Rafi.

“Sebab novel tempoh hari?”

Berdesing telingan Yuni. Sudah tahu bertanya pula. Mahu saja dicepuk dahi Rafi. Bukannya tak reti minta maaf. Bukannya susah pun. I am sorry. Susah ke nak cakap macam tu?

“Bukan masalah kau pun. Sudahlah. Aku malas nak layan kau.” Yuni bangun meninggalkan Rafi begitu saja.

Rafi kecewa. Tempoh hari perkara yang sama juga berlaku. Dia ditingalkan tanpa pamitan. Sudahlah novel yang dicari hanya yang itu sahaja, Yuni langsung tidak mahu meminta maaf. Puas dia memujuk adiknya. Kering poketnya bila Zara meminta itu dan ini setelah novel yang dicari tidak ditemui. Ah, nasiblah!

“Okay, fine. How about an apologize? Yuni patut minta maaf dengan saya sebab Yuni dah ambil novel tu tanpa meminta dari saya tempoh hari.”

Semua mata terarah pada mereka. Langkah Yuni terhenti. Rafi sudah tidak peduli. Berapa mata mahu memandang mereka. Berapa orang yang nak mengata mereka nanti, dia tidak peduli. Yang penting, gadis sesombong Yuni harus meminta maaf darinya. Wajib! Dia juga ada ego.

“Banyak cantik muka kau. Kau ingat buku tu bapak kau ke yang punya? Aku jumpa dulu tau. Tiba-tiba kau datang rembat macam tu je. Kau langsung tak nampak aku ada kat situ. Sedang pegang buku tu. Buku tu aku yang punya. Buat apa aku nak minta maaf.”

Nah. Berapa das dia memerli Rafi. Mahu dia meminta maaf pula. Sakit betul hati Yuni. Padahal Rafilah yang patut meminta maaf darinya. Bukan dia.

Rafi tergamam. Merah padam mukanya menahan malu. Yuni sudah melampau. Sekurang-kurangnya Yuni bersopan semasa menegurnya tadi.

“Aku rasa aku menyesal datang sini hari ni. Aku nak balik.”

“Yuni!... Jangan macam ni Yuni.” Ana pantas mendapatkan Yuni. Dia keliru pada siapa dia harus berpihak. Dia tidak tahu cerita asal yang berlaku. Dia kenal benar dengan Yuni. Gadis cantik yang keras kepala. Rafi pula memang sukar meminta maaf walaupun salahnya sendiri. Arghhh…Dia pula yang sakit kepala. Kedua-duanya rakan rapatnya.

“Aku nak balik. Kau boleh nak jumpa kawan kau yang rude tu lama-lama.” Ditekankan perkataan rude keras sebelu berlalu.

****************************************************************

Yuni merengus. Sudah banyak kali Ana menolak untuk keluar dengannya. Bukan Ana saja yang menolak, yang lain-lain juga. Kebanyakan mereka yang keluar bersama mandi-manda di sungai tempoh hari tidak mahu meluangkan masa bersamanya. Ada saja alasan yang diberikan.

Beg sandang yang berada di bahu dihempas ke katil. Dia marah. Bukan pada mereka tetapi pada diri sendiri. Jikalau mereka tidak mahu keluar dengannya, tidak mengapa. Dia boleh keluar sendirian. Tidak perlu bergantung kepada sesiapa padahal sebelum ini dia memang berdikari.

Tetapi Yuni sedih. Kawan-kawan seperti menjauhkan diri darinya. Dia dapat rasakan. Sudah seminggu. Semuanya seperti tidak mahu berkawan lagi dengannya. Hatinya bukan buta untuk menilai. Dia nampak semuanya. Dia dapat rasakan.

Kunci scooter yang berada di atas meja ditarik ke dalam genggaman. Dia mahu melenyapkan rasa terkilannya. Kalau ke tasik dan jogging di situ pasti akan melenyapkan hatinya yang sedang rawan.

Selebihnya Yuni mahu melenyapkan ingatannya pada Rafi. Yuni mengaku, sedikit sebanyak dia mula tertarik pada Rafi terutama jemari Rafi. Rafi berwajah handsome. Wajah itulah banyak mengisi ruang mimpinya sejak pertama kali mereka bersua. Rafi juga memiliki suara serak. Ciri-ciri lelaki idamannya.

Pada mulanya dia membenci lelaki itu. Tetapi lama kelamaan, Rafi mula menjadi punca bunga di dalam hatinya berkembang mekar. Yuni sedar, setakat manalah dia mampu mencintai Rafi. Dia sedar. Gadis tempoh hari lebih layak memiliki Rafi berbanding dirinya.

Lagipun dia tidak gemar pada Rafi yang mengagungkan bahasa asing berbanding bahasa sendiri. Dia jengkel bila mendengar orang berbicara dalam bahasa asing. Entah, dia tidak tahu mengapa dan kenapa. Selebihnya, peristiwa tempoh hari masih bermain-main di fikirannya. Dia tidak mahu memohon maaf pada Rafi diatas kekasarannya. Dan dia cukup marah pada Rafi kerana ingin dia memohon maaf padanya kerana mengambil novel itu darinya. Arghh….

Baru beberapa tapak Yuni mula melangkah, matanya tertancap pada sepasang kekasih yang sedang mesra berbual. Rahangnya jatuh. Matanya juga berair. Entah kenapa rasa sayu saja bila lihat mereka begitu. Perlahan-lahan dia menghampiri mereka.
“Ana…”

Lambat-lambat nama Ana disebut. Bahu gadis itu disentuh lembut. Pandangan mereka bersatu. Ana kelihatan serba salah. Begitu juga Rafi.

Hati Yuni hancur luluh. Kenapa perlu menipu, Ana?

“Yuni… Aku… Aku…”

Pantas Yuni menggeleng. Sudah terang lagi mahu disuluh. Katakan saja mahu bercanda dengan Rafi. Tidak perlulah memberikan pelbagai alasan bila diajak meluangkan masa bersama-sama. Yuni langsung tidak kisah jika Ana berkata benar walaupun hatinya bagai ditusuk duri bila buah hati memilih teman sendiri. Dia akan belajar menerima. Bukankah dalam hidup ini semuanya tak semestinya indah.

“Kau tipu aku, Ana.”

Yuni berpaling. Dia kecewa. Hatinya sudah hancur remuk.

“Aku tak bermaksud macam tu, Yuni. Aku... Aku…”

Jemari Yuni mahu ditarik tetapi lebih pantas ditepis. Yuni sudah kecewa. Yuni malu. Semuanyalah. Tak terkata.

“Yuni, dengar dulu.”

Suara Rafi sudah berselang. Yuni sudah tidak peduli. Yuni mahu cepat tiba di scooter tadi. Yuni mahu cepat sampai ke rumah.

****************************************************************

Lama Yuni cuti. Cuti sendiri. Yuni tidak sanggup ke kuliah. Yuni malu pada Ana. Yuni yakin Ana tahu isi hatinya. Menyesal Yuni menangis di hadapan Ana tempoh hari. Sepatutnya Yuni hanya membidas Ana dengan kata-kata pedas. Bukannya airmata.

Puas Yuni dipujuk orang tuanya. Tak berkesan. Ana juga ada datang tetapi tidak dibenarkan masuk. Yuni tidak mahu berjumpa dengan sesiapa. Yuni malu. Malu sehingga Yuni demam. Pelik. Padahal sebelum ini kalau Yuni malu Yuni tidak pernah demam. Malunya cuma sekejap saja. Tapi kali ini lain. Yuni malu bercampur kecewa.

Ya, Yuni kecewa. Yuni kecewa Rafi memilih teman sendiri berbanding dirinya. Padahal Yuni masih berharap Rafi datang mencarinya. Datang memohon maaf sekaligus memohon mengikat tali persahabatan. Dan mereka ke bab kedua dan seterusnya. Alangkah indahnya. Semuanya hanya angan-angan! Jangan nak beranganlah Yuni!

“Yuni, ada orang datang nak jumpa Yuni.” Yuni tersentap. Suara mamanya memecahkan lamunan Yuni. Ingatan Yuni pada peristiwa tempoh hari lenyap begitu saja.

“Yuni tak nak jumpa dengan siapa-siapa, mama. Boleh suruh dia balik tak?”

Selama seminggu, selama itulah dia tidak berjumpa dengan sesiapa pun. Entah berapa kali telefon tangannya bernada. Entah berapa banyak sms yang diterima. Dia tidak mahu peduli.

“Yuni, buka pintu ni. Orang tu dah balik. Dia suruh mama berikan bunga dan surat ni pada Yuni.”

Yuni tersentap. Bunga dan surat? Setakat ini yang datang hanya meninggalkan dia sepi begitu saja selepas tidak berjaya di pujuk.

“Siapa yang datang tadi mama?”

Kali ini rajuk Yuni tidak panjang. Pintu bilik ditarik dari dalam melihatkan wajahnya. Yuni mahu tahu kiriman yang ditinggalkan empunya diri.

“Entah, Rafi katanya. Handsome. Bakal menantu mama ke? Bagus. Mama suka. Lulus.” Mama Yuni berlalu bersama senyuman. Sekuntum mawar merah dan sampul putih beralih tangan.

Pintu dibiarkan terbuka. Yuni mengambil tempat di mejanya. Berdebar-debar Yuni. Rafi yang mengirimnya. Yuni bahagia. Wajahnya bercahaya. Tanpa disangka Rafi mengalah jua. Dan Yuni gembira bila Rafi sanggup datang. Walaupun dia tidak menjengukkan wajah, dia tahu dalam hati Rafi ada apa. Lihat pada mawar merah dan sebuah puisi itu, dia tahu hati Rafi milik siapa.

Tuhan,
Bila masih kudiberi kesempatan,
Izinkan aku untuk mencintainya,
Namun bila waktuku telah habis dengannya,
Biarkan cinta ini hidup untuk sekali ini saja…

Yuni,
Izinkan Rafi mengisi ruang hati Yuni yang masih kosong
I love you…

Telefon bernada. Ada sms masuk ke dalam inbox. Pantas Yuni mencapai telefon tangan. Nombor yang tidak dikenali muncul. Yakin ia milik Rafi, Yuni menekan read.

‘Sorry pasal tempoh hari. Saya dan Ana tidak ada apa-apa ikatan. Kami cuma berbincang bagaimana mahu tahu Yuni cintakan saya ataupun tidak. Thanks. Saya tahu dalam hati Yuni ada ruang untuk saya huni. I love you.’

Yuni seakan mahu menjerit. Cepat dia berlari keluar dari bilik. Tetapi dia tergamam bila tubuh Rafi masih di ruang tamu. Pantas dia berlari kepada lelaki itu lalu memeluknya erat.

“I love you, too.”

Rindu

Renung pada lilin dalam kaca…

Kelip-kelip lilin dalam kaca
Dengan alas kain baju biru
Sekuntum mawar merah jambu
Buat aku rasa rindu




Rindu…Rindu…

Hatiku rindu
Kepadamu oh kasihku
Bilakah lagi sayang kita bertemu
Gelora sepi kian menghiris kalbu

See the same stars…

Tidur malam
Bintang penuh di langit
Hatiku sayu terkenangkan oh dirimu
Diriku rindu kpdmu kekasihku

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...